Racun curare diperoleh dari kayu

selamat petang!
Anda datang ke portal ini, kerana dalam mencari jawapan untuk soalan itu, dari permainan terkenal "FIELD OF WONDERS".
Projek kami mempunyai pangkalan data jawapan yang paling besar untuk ini dan banyak lagi kuiz serupa.
Oleh itu, kami sangat mengesyorkan penanda halaman laman web kami agar tidak hilang. Agar anda dapat dengan mudah mencari jawapan untuk pertanyaan yang diperlukan dari permainan "FIELD OF WONDERS", kami mengesyorkan menggunakan carian laman web, ia terletak di bahagian kanan atas laman web (jika anda melihat portal kami dari telefon bimbit, kemudian cari borang carian di bawah, di bawah komen). Untuk mencari soalan yang diperlukan, cukup hanya memasukkan 2-3 perkataan awal dari soalan yang diperlukan.

Sekiranya tiba-tiba sesuatu yang sukar dipercayai berlaku dan anda tidak menemui jawapan yang tepat untuk sebarang pertanyaan melalui carian, maka kami meminta anda menulis tentangnya dalam komen.
Kami akan berusaha memperbaikinya secepat mungkin..

Apakah nama pokok malar hijau dari mana racun Curare diperoleh (8 huruf)?

Orang India melincirkan kepala panah dengan racun kuat yang mempengaruhi seseorang. Apakah nama pokok malar hijau dari mana racun Curare diperoleh? 8 huruf.

Curare adalah ramuan orang India yang sangat terkenal. Strychnine, yang merupakan komponen utama curare, membunuh mangsa secara perlahan, sehingga dia sedar. Strychnine terdapat dalam banyak spesies tumbuhan dari genus Strychnos. Pokok Chilibuch kecil mengandungi jumlah maksimum racun ini dalam biji. Oleh itu, ia mempunyai nama kedua: muntah. 8 huruf jawapan: Chilibuha

Racun ini mempengaruhi sistem motor, tetapi tidak sedar. Mangsa mati dengan kesakitan dan perlahan. Orang India menggunakan racun ini untuk memburu. Diyakini bahawa haiwan yang dibunuh oleh anak panah ini dapat dimakan tanpa rasa takut akan keracunan dengan racun. Poison Curare dibuat dari campuran tanaman yang berbeza. Curare dibuat dari tumbuh-tumbuhan seperti Strychnos, Chondodendron, Chilibuha dan lain-lain. Dalam kes kami, jawapan yang betul adalah tanaman - CHILIBUHA

Racun curare digunakan oleh orang India untuk pemburuan yang lebih berkesan - kepala panah yang dibasahi dengannya jelas bahaya manusia - haiwan itu tidak dapat mengeluarkan racun dari luka, ia pasti masuk ke dalam darah, yang menyumbang kepada kematian yang tidak dapat dielakkan (dan, lebih-lebih lagi, sangat menyakitkan) dari mangsa kulit merah yang inventif. Walaupun begitu, curare tidak menjadi racun yang kuat untuk meracuni daging mangsa - ia cukup sesuai untuk makanan. Pokok itu, yang merupakan sumber ramuan yang mematikan, disebut "Chilibuha" (nama lain adalah "Muntah") dan tumbuh di hutan tropika, mencapai ketinggian dua belas meter.

Curare adalah racun di mana orang India melincirkan hujung anak panah mereka, sehingga menjadikannya mematikan. Dan mereka menyiapkan racun ini dari kulit pokok Strychnos (Latin: Strȳchnos toxifēra). Menurut penduduk tempatan, daging haiwan yang dibunuh oleh anak panah yang diracun dianggap sebagai makanan istimewa. Sejak memasak, ia menjadi lebih lembut dan enak, dan lebih lembut.

Mereka membuat curare racun. Pokok malar hijau dari mana curare diperoleh

Penerangan mengenai curare

Curare adalah liana yang agak besar; kita dapat mengatakan bahawa batangnya serupa dengan struktur pohon dan mempunyai volume mencapai 10 cm. Pada batangnya terdapat daun besar berbentuk hati dengan pedicel, terletak berselang-seli. Dari atas daunnya halus, uratnya jelas kelihatan, dan dari bawah mereka ditutup dengan rambut yang mempunyai warna putih. Di samping itu, di pokok anggur terdapat bunga kecil dengan warna kehijauan, dikumpulkan dalam jumbai. Pada bunga betina, buah berair yang sangat kecil berbentuk bujur, meruncing ke pangkal, bentuk.

Masa lalu tanaman ini cukup menarik dan kaya. Pada mulanya, suku-suku India mengetahui tentang kurara, dan mereka menyebutnya berbeza - yaitu kurari, kururu dan seumpamanya. Juga, untuk jangka waktu yang panjang terdapat perselisihan mengenai tanaman mana yang menjadi dasar pembuatan racun, kerana banyak suku menggunakan berbagai jenis tanaman dan kombinasinya untuk tujuan ini. Curare adalah racun yang digunakan dalam senjata seperti bawang..

Dan 75 tahun yang lalu, R. Gill, seorang saintis dari Amerika, bagaimanapun berjaya mengenal pasti tanaman mana yang sebenarnya berfungsi sebagai bahan mentah untuk racun curare. Tumbuhan ini ternyata Chondodendrontomentosum, ahli keluarga Menispermaceae. Dalam penyelidikan lebih lanjut, saintis itu mendapati bahawa orang India menggunakan dua jenis curare. Mereka dibahagikan kepada jenis berdasarkan dua alasan - gejala yang diamati semasa kematian, serta pada bahan mentah yang digunakan, dan kaedah penyimpanan ekstrak yang dibuat darinya.

Ekstrak ini boleh disimpan dalam tabung dari tangkai buluh yang diproses atau di dalam periuk khas. Terutama mengandungi banyak jenis racun yang diperoleh dari Strychnostoxifera, anggota keluarga Loganian. Racun ini menggabungkan semua kualiti tanaman strychine. Tetapi racun yang paling berbahaya dan bertindak pantas, yang diperoleh tepat dari Chondrodendrontomentosum, disimpan dalam tiub buluh yang tidak biasa.

Curare adalah salah satu racun yang berasal dari tumbuhan. Ia digunakan secara meluas oleh suku Amerika Selatan untuk memburu anak panah. Tetapi racun curare digunakan di bidang kehidupan lain. Penakluk Sepanyol pertama kali mencuba kesan racun ini ketika mereka berusaha memperbudak suku kaum India. Dan orang kulit putih sangat takut dengan curare racun yang misterius dan mengerikan.

Di Eropah, racun ini pertama kali muncul berkat W. Reilly. Dia seorang yang serba boleh. Dia adalah seorang ksatria di bawah Ratu, penyair dan penulis berbakat, serta pengembara terkenal yang menemui banyak sudut baru di bumi. Malangnya, selepas dia tidak ada dokumen bukti mengenai kurator. Catatan pertama yang didokumentasikan dibuat oleh seorang paderi dari Sepanyol setelah dia mengunjungi tebing Sungai Amazon yang hebat.

Tetapi tidak lama kemudian, saintis Charles Marie de la Condamine membawa racun ke Perancis dan pengetahuan mengenai proses pembuatannya, dan yang paling menarik, dia mencuri maklumat ini dari orang India. Pada acara ini, sejarah curare tidak berakhir, tetapi mendapat dorongan baru untuk mengkaji racun paling misterius di dunia.

Pada masa itu, hanya ada sedikit maklumat mengenai curare - hanya yang diambil dari tanaman yang tergolong dalam genus Strychnos, yang kawasannya tumbuh adalah wilayah Amerika Selatan, dan orang India menggunakannya untuk memburu binatang dan mempertahankan diri dari pelbagai penceroboh penakluk. Dokumen sejarah pada masa itu mengandungi banyak cerita mengenai bagaimana orang India memburu haiwan menggunakan racun curare. Dan dalam salah satu sumber ini dijelaskan seberapa cepat racun ini bertindak, secara harfiah dalam beberapa minit.

Kajian lebih lanjut mengenai curare menyebabkan penemuan besar yang menjadi asas bagi perkembangan pengetahuan saintifik yang progresif.

Pada abad ke-19, banyak saintis percaya bahawa peralihan dorongan yang menarik dari serat saraf ke otot adalah sejenis fenomena yang mempunyai ciri fizikal, sejenis proses elektrik. Walau bagaimanapun, kajian berterusan yang bertujuan untuk mengenal pasti tindakan utama curare pada tubuh, membuat kesimpulan ini diragukan.

Pada pertengahan abad ke-19, tabib Perancis C. Bernard menerima hadiah dari maharaja Perancis, Napoleon III, untuk memenuhi keperluan untuk menjalankan eksperimen dan kajian yang diperlukan. Dan saintis membuktikan bahawa racun itu tidak mempengaruhi aktiviti otot atau saraf. Walau bagaimanapun, timbul persoalan logik di sini: apa dan bagaimana haiwan itu menyebabkan kematian? Sekiranya racun itu tidak berpengaruh pada otot dan sistem saraf haiwan, mengapa imobilitas dan kelumpuhan berlaku? Walaupun setelah kurang dari seperempat abad, ia tetap menjadi misteri..

Racun ini menimbulkan minat yang luar biasa, banyak saintis mula melakukan eksperimen, pelbagai kajian untuk mengetahui mekanisme tindakannya. Sebahagian dari mereka mencadangkan bahawa di ruang yang berada di antara otot dan saraf, ada sesuatu yang rentan terhadap curare. Dan tempat di mana sentuhan gentian saraf dengan otot diberi nama sinaps.

Berkat penemuan sinaps dan zat di dalamnya, penemuan dibuat mengenai mekanisme tindakan racun pada tubuh. Setelah racun masuk, bahan sinoptik tidak dapat memancarkan momentum, dan tidak dapat mengatasi jurang sinoptik. Oleh kerana itulah berlaku ketidakaktifan otot. Walaupun haiwan itu seolah-olah siap untuk melarikan diri, terdapat kelonggaran otot sepenuhnya, sistem pernafasan lumpuh, dan ia mati.

Nampaknya semuanya, prinsip tindakan curare menjadi jelas, tetapi kisahnya tidak berakhir di sana. Penyelidikan baru bermula semasa Perang Dunia Kedua dan berterusan hingga hari ini. Pada masa ini, eksperimen sedang dilakukan untuk mengenal pasti mekanisme tindakan curare dalam bidang anestesiologi. Semasa operasi, doktor terkenal Griffith dan Johnson menggunakan salah satu unsur racun ini - intocostrine. Dan ternyata sangat berkesan - dos ubat dikurangkan kerana curare.

Sekarang dalam anestesiologi memainkan turunan peranan besar curare. Ini adalah penenang otot, dan tindakannya sangat penting. Dan sejarah bidang perubatan ini terbahagi kepada dua bahagian. Bahagian pertama adalah tempoh sebelum munculnya relaksan otot, dan bahagian kedua adalah permulaan penggunaannya.

Pengelasan curare, yang merangkumi beberapa subspesies, juga menarik..

Subspesies pertama adalah curare tubular. Ia juga disebut tubo-curare. Inti curare diletakkan di dalam tabung buluh, panjangnya hendaklah 25 cm. Bahan kerja ini digunakan untuk melincirkan anak panah busur. Sub-spesies racun ini mempunyai kesan perubatan yang paling kuat, dan alkaloid utamanya disebut tubarin. Komponen hidroklorida digunakan untuk pembedahan sebagai penenang otot, dan tubocurarine chloride dapat mengatasi kesan keracunan strychnine..

Subspesies kedua adalah curare pot. Bahan tanaman pekat dimasukkan ke dalam periuk tanah liat, selalu tidak terbakar, dan kemudian digunakan semasa berburu burung.

Subspesies ketiga adalah labu curare. Ekstrak disimpan dalam labu kecil. Racun ini paling kuat, dan digunakan untuk memburu binatang besar, atau ketika menangkis serangan musuh. Sebilangan besar bahan makanan pekat adalah sebatian organik yang mengandungi nitrogen dari tumbuhan Strychnos toxifera

Prinsip mekanisme tindakan curare adalah seperti berikut. Racun itu melumpuhkan saraf yang bertanggungjawab untuk pergerakan semua otot yang bernafas dan pernafasan. Akibat dari ini tersedak dengan hasil yang membawa maut, dan yang menarik, kesedaran tidak terganggu. Di samping itu, jika racun tidak mencukupi, kemungkinan hidup kembali menggunakan pernafasan buatan, kerana racun tersebut diekskresikan oleh ginjal. Tetapi untuk meracuni kurare, cukup untuk mencederakan kulit.

Racun telah banyak digunakan dalam fisiologi, dan juga untuk melakukan eksperimen pada haiwan. Dan penawar untuk curare adalah bahan yang melambatkan atau bahkan mencegah berlakunya tindak balas kimia, seperti perencat kolinesterase.

Sifat curare yang berguna

Walaupun curare adalah bahan mentah untuk racun, ia juga mempunyai sifat berguna. Bahan aktif berikut terdapat dalam komposisi curare: d-tubocurarine adalah alkaloid yang menentukan sifat toksik Chondrodendrontomentosum. Alkaloid ini mempunyai sifat perubatan berikut - ia adalah bahan yang tidak biasa yang mengganggu fungsi impuls saraf yang mengawal otot.

Penyumbatan ini membawa kepada kelumpuhan jari-jari bahagian atas dan bawah, kelopak mata, penglihatan, pendengaran, kemudian wajah, leher, lengan, kaki menjadi dalam keadaan lumpuh, dan kemudian kematian berlaku setelah lumpuh sistem pernafasan. Pada tahap terakhir kematian, yang disebut penderitaan, hati menjadi radang, dan kulit memperoleh warna kebiruan. Untuk mengaktifkan kesan toksik racun, ia perlu memasuki aliran darah. Dan jika anda menjilatnya, maka tidak akan ada akibatnya.

Penggunaan curare

Sejak zaman kuno, dukun suku India telah banyak menggunakan curare untuk tujuan diuretik. Di samping itu, tindakan curare membantu pesakit ganas semasa eksaserbasi seterusnya. Curare juga digunakan untuk mengobati batu karang, batu ginjal - pesakit diberi ubat secara dalaman. Dan digunakan secara luaran untuk menggunakan kompres untuk lebam. Di samping itu, orang Brazil moden menggunakan akar Chondrodendron tomentosum secara meluas, dan membawanya ke dalam dos yang sangat kecil untuk menyembuhkan keguguran, kegilaan, dan luaran ketika.

Untuk menyediakan racun, beberapa kaedah digunakan. Yang paling terkenal adalah klasik. Mengikuti kaedah ini, daun, batang dan akar Chondrodendrontomentosum yang dicincang dipindahkan ke fasa cair dengan api kecil, kadang-kadang, misalnya, darah katak atau ular beracun ditambahkan ke dalamnya. Pada masa yang sama, bahan mendidih diaduk dan dibawa ke konsistensi tebal..

Racun yang digunakan untuk memburu binatang kecil berwarna lebih ringan, dan racun yang paling kuat mencapai hitam dan hampir keras dan mempunyai bau tar. Dan dengan bantuan racun ini mereka mencapai sasaran, pertama-tama mereka mengoleskannya dengan tongkat nipis khas dan meniupnya keluar dari tiub.

Perkataan "curare" mempunyai akar asli Amerika dan bermaksud racun. Dan hanya dukun yang dapat menyiapkan racun ini, dan hukuman mati menanti pelanggar tradisi ini.

Untuk jangka masa yang panjang, curare hanya digunakan dalam penyelidikan ilmiah dengan tujuan melumpuhkan haiwan itu, tetapi dengan syarat untuk mengekalkan aktiviti penting tubuh. Walau bagaimanapun, kini ubat-ubatan dengan kandungan curare telah digunakan lagi. Mereka digunakan secara meluas dalam bidang pembedahan, ia dapat merehatkan semua otot dengan sempurna dalam keadaan anestesia. Dan juga dengan bantuan curare, anda dapat menekan pergerakan pernafasan untuk menghubungkan sistem pernafasan buatan.

Berkat curara dan persediaan yang ada di dalamnya, operasi yang paling rumit dilakukan pada jantung, saluran pernafasan, dan pemindahan organ, kerana untuk itu perlu merehatkan otot sepenuhnya dan mematikan pernafasan bebas.

Dalam bidang perawatan penyakit saraf, obat curare digunakan untuk melegakan reaksi spasmodik otot, dan juga dalam rawatan penyakit ini..

Tetapi hari ini, ubat yang dibuat secara sintetik digunakan secara meluas, yang mempunyai kesan relaksasi otot, kerana curare tidak tumbuh di Rusia, dan persediaan dengan kandungannya dibekalkan dari luar negara. Dan sekarang pakar bius boleh memilih sebilangan besar ubat untuk relaksasi otot, di samping itu, agen curariform banyak digunakan.

Kontraindikasi curare

Oleh kerana curare mempunyai sifat toksik, adalah perlu untuk memerhatikan dos yang tepat ketika menggunakannya, dan sekiranya anda tidak mengambilnya sendiri, tanpa preskripsi doktor.

Penyunting Pakar: Sokolova Nina Vladimirovna | Phytotherapist

Pendidikan: Ijazah dalam bidang "Perubatan" dan "Terapi" diperolehi di Universiti N. I. Pirogov (2005 dan 2006). Latihan lanjutan di Jabatan Perubatan Herba di University of Friendship University of Moscow (2008).

Tumbuhan yang dipanggil strychnos adalah pokok anggur yang tumbuh di Amerika Selatan. Racun itu berasal dari suku kaum India, di suku yang bahan ini berperanan besar bagi setiap penduduknya.

Bagi suku, mendapatkan bahan ini adalah prosedur ajaib keseluruhan. Racun curare diperoleh dari jus tanaman ini dan digunakan secara aktif oleh orang India dalam perburuan mereka, kerana ia mempunyai sifat mematikan yang paling kuat..

Di samping itu, ubat-ubatan digunakan untuk membuat racun curare, yang digunakan dalam latihan anestetik untuk merehatkan otot-otot tubuh seseorang yang dibius..

Apakah tanaman ini?

Terdapat beberapa jenis curare, yang berbeza dalam kekuatan racunnya. Ini adalah beberapa tumbuhan yang tumbuh di pelbagai bahagian negara, tetapi mengandungi bahan yang sama. Oleh itu, para saintis sejak sekian lama tidak dapat memahami mengapa pelbagai suku kaum India, yang sama sekali tidak berkomunikasi antara satu sama lain, menggunakan racun yang sama, kerana walaupun tumbuh-tumbuhan yang tumbuh di sekitarnya berbeza.

Pipa curare (tubo - curare):

Dengan tanaman inilah orang India melincirkan hujung anak panah mereka untuk berburu. Jus dari akar dibawa bersama anda dalam tiub kayu panjang untuk memanfaatkannya apabila sesuai. Tubular curare mempunyai sifat farmakologi yang paling ketara, oleh itu, berdasarkan tanaman ini, ubat-ubatan digunakan yang digunakan dalam perubatan.

Pot curare (peluh - curare):

Putar dari tanaman diletakkan di dalam pot tanah liat dan digunakan ketika memburu burung. Untuk ini, anak panah kecil khas dipotong, yang diletakkan di dalam tiub panjang. Untuk menembak, anda mesti meniup anak panah ke tiub dengan kuat. Setelah cedera, burung itu segera jatuh.

Labu curare (kalabash - curare):

Dari buah labu kecil, pinggan dipotong di mana racun disimpan. Ia mempunyai sifat terkuat dan digunakan oleh orang India ketika memburu mangsa besar. Semasa memasak, racun ular dan tumbuhan lain yang mengandungi bahan toksik ditambahkan ke dandang di mana racun curare direbus. Oleh itu, racun ini menjadi yang paling kuat dari semua.

Bagaimana racun ditemui?

Kira-kira 80 tahun yang lalu, saintis dan mubaligh Amerika R. Gwill tiba di Amerika Selatan dengan tujuan untuk mempelajari penyelesaian tempatan dan cara hidup mereka, yang selama ini dia berusaha untuk mempercayai orang asli untuk masa yang lama. Orang-orang India menimbulkan minat yang tidak tersembunyi terhadap saintis itu. Terutama ketika saintis melihat perburuan dan bagaimana haiwan dan burung jatuh hampir seketika dari anak panah kecil yang ditembakkan oleh orang India - Gwill gembira.

Dia dapat meminta beberapa tetes cecair, yang melumurkan anak panah dan menetes di lidahnya. Hampir seketika, dia jatuh dan tidak dapat bangun untuk waktu yang lama, tetapi ternyata, dia mencuba jenis racun ini yang paling kuat (dengan penambahan racun lain), tetapi jumlah ini ternyata terlalu kecil dan Gwill tidak mati, tetapi hanya tidak bergerak selama beberapa jam.

Apabila saintis menerima sampel bahan tersebut, mereka mula mempelajarinya secara aktif di makmal kimia, cuba memahami, menerangkan mekanisme penyebaran ke seluruh badan dan bagaimana bahan yang tidak diketahui itu berfungsi. Sebilangan besar eksperimen dilakukan pada katak, tikus, sehingga para saintis dapat menjelaskan sepenuhnya kesan racun tersebut.

Bagaimana racun berfungsi?

Setelah memasuki badan, molekul menembusi aliran darah ke otot, di mana ia mengganggu kekonduksian impuls yang menggerakkan otot. Oleh itu, benar-benar semua otot dilonggarkan di dalam badan dan jika anda tidak menghubungkan seseorang (atau haiwan) ke alat pengudaraan paru-paru buatan, maka kebuluran oksigen akan berlaku, dan kemudian kematian.

Selepas bermulanya tindakan racun, orang itu sedar sepenuhnya, kerana bahan tersebut tidak bertindak pada sistem saraf pusat atau kesedaran. Hanya otot yang dimatikan secara beransur-ansur. Apa yang menjadikan racun sebagai pembunuh yang menakutkan - orang yang terkena mati dalam keadaan sedar.

Untuk lelaki dan haiwan, calar sedikit pun pada kulit sudah cukup untuk racun bertindak. Dalam praktik perubatan, ubat digunakan, bergantung pada dos yang diberikan, kesan pelonggaran otot berlaku. Oleh itu, ubat semacam itu banyak digunakan di bilik operasi..

Terdapat ciri menarik. Racun ini boleh dimakan ketika disapu ke selaput lendir atau kulit - racun curare tidak berfungsi dengan cara apa pun. Perut mempunyai lingkungan yang sangat berasid, di mana ia hanya dinetralkan, dan jika bersentuhan dengan kulit dan selaput lendir, ia tidak dapat memasuki aliran darah.

Hanya dengan luka sedikit pun, lelasan segar dapat meracun memasuki aliran darah dan memulakan tindakannya.

Tubocurarine bertindak pada asetilkolinesterase pada hujung saraf motorik, menyekat kerjanya di celah sinoptik. Dorongan tidak dapat bergerak dan otot tetap dalam keadaan rehat.

Relaksasi otot selalu berlaku dalam urutan tertentu: pertama otot kepala, leher, batang badan, kemudian kaki dan lengan, dan pada akhirnya tindakan merebak ke diafragma, yang kemudiannya menyebabkan penangkapan pernafasan dan kematian.

Cara mendapatkan curare racun?

Bagi suku, ini sama dengan tindakan suci dan terdapat banyak peraturan yang tidak pernah mereka melanggar. Sebelum menjadi mangsa, orang-orang suku khasnya berpuasa selama seminggu, elakkan hubungan intim dengan wanita dan praktiknya tidak bercakap.

Untuk mendapatkan racun, diperlukan lapan hari, yang sepanjang hari tanaman dibersihkan, dipotong dan digiling menjadi bubur. Pada hari kedua, pada waktu petang, api dibuat dan orang India mula merebus racun di atas api yang perlahan dan kecil. Apabila pagi tiba, api dapat dipadamkan dan bekas berisi racun tidak disentuh selama dua hari lagi..

Kemudian, mulakan semula prosesnya. Oleh itu, orang India percaya bahawa curara akan mempunyai sifat yang paling kuat, racunnya akan memberi semangat. Rebus cecair hanya pada waktu malam. Orang India pada masa ini tidak melakukan apa-apa, cepat, praktikal tidak bercakap. Mereka dilarang datang ke kampung, dan wanita juga tidak boleh mendekati tempat di mana racun diseduh..

Lagipun, apakah kesan ajaib ini, jika tidak ada kepercayaan dan undang-undang kuno yang tidak dapat dilanggar, benar?

Pada akhir memasak, hidangan tersebut mengandungi bahan likat coklat gelap, iaitu curare. Racun yang dihasilkan dipindahkan ke pinggan yang disediakan khas dan dibawa ke kampung untuk kegunaan masa depan..

Curare ditambang bukan hanya untuk memburu, racun ditukar dengan perkara lain yang diperlukan untuk kampung. Oleh itu, orang India dapat hidup berdampingan dengan penempatan lain..

Bagaimana saya menggunakan racun curare pada masa ini??

Bahan aktif utama racun adalah tubocurarine. Dengan menggunakan pengetahuan terkumpul dalam kimia organik, saintis dapat membuat bahan yang kurang toksik mirip dengan tindakan tubocurarine yang diperoleh di makmal kimia, tindakan yang dapat dikendalikan, bergantung pada dos yang diberikan..

Walaupun begitu, semua bahan ini masih sangat beracun.

Sebagai tambahan kepada penggunaan di ruang operasi untuk relaksasi otot (kelonggaran nada otot), ubat-ubatan dikembangkan berdasarkan racun yang dapat membawa kelegaan kepada pesakit dengan penyakit Parkinson (ubat utama adalah Gallamine).

Ubat berdasarkan tindakan racun curare membantu pesakit dengan serangan epilepsi, rabies dan tetanus.

Ubat kurariform masih digunakan dalam psikiatri, di mana salah satu bidang rawatan skizofrenia adalah terapi elektrokonvulsif. Ubat-ubatan tersebut membolehkan anda mengendurkan nada otot seseorang sehingga semasa sesi rawatan dia tidak menimbulkan kecederaan (terkehel, lebam, patah tulang).

Dalam penggunaan ubat tubocurarine dan turunannya terdapat penawar - proserin. Ia dapat dengan cepat menyekat kesan relaksan otot dan mengembalikan nada otot yang mencukupi.

Walaupun terdapat ketoksikan, akibat yang teruk dari penggunaannya, zat, bahkan yang berbahaya seperti racun, dapat digunakan untuk kebaikan.

Dalam dos yang tepat, pengenalannya dapat membantu orang yang menderita penyakit yang sukar bergerak selama bertahun-tahun, yang menjadikan penggunaan ubat-ubatan berdasarkan bahan aktif sebagai "garis hidup", untuk semua bahayanya.

Dari semua 10,000 spesies kerajaan tumbuhan, tanaman beracun menyumbang sekitar dua persen. Racun tumbuhan terkuat dianggap curare.

Sejarah tidak menyelamatkan kita maklumat terperinci mengenai ketika saintis Eropah mengetahui tentang kewujudan curare racun misteri. Mesej pertama tentang dia dapat kita temukan dalam buku para rahib istana raja Isabella dari Sepanyol (1516); kemudian dalam laporan pelancong yang mengambil bahagian dalam ekspedisi ke Sungai Amazon ke Guiana dan tempat-tempat lain di benua Amerika.

Racun diperoleh dari tumbuhan genus Strychnos, yang berasal dari Amerika Selatan. Orang-orang India melumurkan mereka dengan hujung panah mereka, dan oleh itu curare mula disebut racun panah. Berikut adalah salah satu penerangan memburu dengan bantuan curare. "Orang India, setelah meletakkan anak panah di sarbakan (sarbakan adalah pistol, yang merupakan tabung di mana anak panah dibasahi dengan racun), membawanya ke bibirnya. Mengumpulkan lebih banyak udara ke paru-paru, dia meniup semua kekuatan ke dalam paip. Tapir terus merumput, tidak menyedari bahaya. Tiba-tiba dia mula, berhenti makan, lalu mula merobek akarnya. kemudian terhuyung-hayang dan jatuh. Curare mempunyai kesan: tapir sudah mati. ".

Kajian tentang curare memerlukan penemuan sejumlah fenomena luar biasa, yang banyak menyumbang kepada kemajuan sains.

Sebilangan besar penyelidik cenderung pada abad XIX dengan idea bahawa peralihan pengujaan dari serat saraf ke otot adalah proses fizikal yang mendahului fenomena elektrik. Walau bagaimanapun, kajian mengenai kesan curare pada badan telah menimbulkan keraguan mengenai perkara ini.

Pada tahun 1851, Claude Bernard, menerima curare sebagai hadiah dari Napoleon III, dengan eksperimennya, dengan pasti membuktikan bahawa racun itu tidak berpengaruh pada otot atau saraf. Tetapi tidak jelas bagaimana racun curare membunuh haiwan itu. Sekiranya kedua-dua saraf dan otot tetap kebal terhadap tindakan racun itu, dari mana imobilisasi haiwan sepenuhnya berasal, dengan kata lain, kelumpuhan seluruh otot rangka? Walaupun selepas lebih dari 20 tahun; selepas pengalaman Bernard, ia tetap menjadi misteri.

Pada tahun 1877, Dubois Raymond menulis mengenai perkara ini: “Dari proses semula jadi yang diketahui dapat memancarkan kegembiraan, pada pendapat saya, hanya perlu membicarakan hanya dua. Atau di sempadan tisu kontraksi, rembesan yang menjengkelkan berlaku. bahan yang sangat menggembirakan, atau fenomena ini mempunyai sifat elektrik ".

Eksperimen lebih lanjut dengan curare menyebabkan para saintis menunjukkan bahawa ada ruang antara otot dan ujung saraf - jurang di mana, nampaknya, ada bahan tertentu yang sensitif terhadap tindakan racun curare. Tempat "hubungan" serat saraf antara satu sama lain atau saraf yang berakhir dengan otot disebut sinaps (dari bahasa Yunani "dekat"). Berkat adanya sinaps dan bahan hipotetis di dalamnya, dapat difahami bagaimana kurare membunuh. Sekali di dalam badan, racun itu menghilangkan zat dari sinaps keupayaan untuk menghantar impuls saraf dari saraf ke otot, dan impuls, yang mengalir melalui saraf dan sampai ke ujungnya, tidak dapat melompati jurang terbentuk - celah sinaptik. Itulah sebabnya otot tidak aktif. Walaupun haiwan yang cedera siap berlari - ketakutan dan kesakitan adalah insentif kuat untuk menyelamatkan, tetapi otot tidak mematuhi desakan desakan yang mendesak: mereka santai, kelumpuhan otot pernafasan menyebabkan sesak nafas, dan haiwan itu mati tanpa perjuangan yang nyata untuk hidup.

Tetapi sejarah curarena belum berakhir. Halaman baru dalam biografinya, dimulakan semasa perang, berterusan hingga hari ini.

Setiap pakar anestesi tahu apa itu anestesia yang berbahaya: meningkatkan dos boleh menyebabkan kematian pesakit. Untuk memudahkan operasi, pakar bedah memerlukan kelonggaran otot pesakit yang mencukupi, yang dicapai hanya dalam keadaan tidur nyenyak. Bagaimana untuk mengelakkan kenaikan dos bahan narkotik yang boleh membawa maut? Para saintis telah mencuba pelbagai kaedah untuk menyelesaikan masalah ini. Kesan terbesar diberikan kepada ubat-ubatan turunan racun curare.

Pada tahun 1942, dua pakar bius Kanada Griffith dan Johnson menggunakan salah satu bahagian penyusun curare semasa pembedahan - intocostrin. Ubat ini memenuhi jangkaan jangka panjang doktor: adalah mungkin untuk mengurangkan dos bahan narkotik minimum kerana tindakan curare, otot yang santai.

Dalam anestesiologi moden, peranan turunan racun curare - relaksan otot sangat besar. Sejarah cabang perubatan ini mula dibahagikan kepada dua tempoh: sebelum munculnya relaksan otot dan sejak awal penggunaannya di klinik.

Dalam cerita mengenai curare, dua bahan lain yang diketahui oleh manusia sejak zaman dahulu lagi tidak dapat disebutkan..

Faktanya adalah bahawa dari tumbuhan genus Strychnos - sumber curare - oleh ahli kimia Perancis Pelletier dan Cavantou pada tahun 1818 dua alkaloid diasingkan: strychnine dan brucin. Itot dan yang lain ternyata menjadi racun terkuat. Namun, setelah beberapa lama menjadi jelas: hanya tumbuhan Amerika Selatan dari genus Strychnos yang mengandungi racun curare. Tumbuhan genus yang sama tumbuh di benua lain tidak mempunyai racun ini..

Tetapi strychnine dan brucine yang diasingkan dari kilang Indonesia juga sangat beracun. Mereka menyebabkan serangan yang menyakitkan pada haiwan yang cedera, satu demi satu kejang. Penyebab kematian dari racun ini adalah kelumpuhan sistem saraf pusat, keletihan oleh kegembiraan yang berlebihan..

Tetapi yang paling mencolok ialah racun ini juga mempunyai kesan penyembuhan. Dalam dos yang sangat kecil, strychnine menghasilkan kesan merangsang deria: memperburuk deria bau, rasa, pendengaran dan juga sentuhan. Di bawah pengaruh strychnine, ketajaman penglihatan, persepsi warna meningkat dan bidang penglihatan meningkat. Alam sendiri menyediakan ubat itu, dan satu-satunya perkara yang harus dilakukan oleh manusia adalah mencari dos terapi yang sesuai..

Keluarga Loganiev - Loganiaceae. Tumbuhan beracun mematikan!

Nama farmaseutikal: Curare (ekstrak dari kulit tumbuhan Amerika Selatan dari genus Strychnos) - Curare.

Penerangan botani. Chondrodendron tomentosum adalah pokok anggur yang besar, tangkai yang dikerat mencapai diameter 10 cm. Ia mempunyai daun 10-20 sentimeter berbentuk hati bergantian yang besar dengan becak panjang. Permukaan atas daun licin dengan urat yang jelas, di bahagian belakang daun ditutup dengan rambut keputihan. Bunga kecil berwarna putih kehijauan yang dikumpulkan dalam kelompok adalah lelaki dan perempuan. Buah 1-2 mm berair yang terbentuk pada bunga betina mempunyai bujur, menyempit ke bentuk dasar.

Dari sejarah tanaman. Suku asli Amerika berbeza nama tanaman, yang berfungsi sebagai bahan mentah untuk pengeluaran racun curare; dia disebut vurari, vurara, kurari, kurara, kururu, ural, vurals, dll. Sebagai tambahan kepada banyaknya variasi dalam nama racun tumbuhan ini, telah lama terjadi perselisihan mengenai tanaman mana yang berfungsi sebagai bahan mentah untuk pembuatannya. Dan orang India sendiri - bagaimanapun, terdapat banyak suku - sesungguhnya, kadang-kadang mereka menggunakan pelbagai jenis tanaman dan komposisi mereka. Hanya pada tahun 1938, saintis Amerika Richard Gill dapat mengenal pasti tanaman Chondodendron tomentosum dari keluarga Menispermaceae sebagai sumber curare. Walau bagaimanapun, kajian lanjutan memungkinkan untuk menjelaskan bahawa orang India menggunakan curare dari dua spesies, memisahkannya dengan gejala kematian yang disebabkannya, dan oleh bahan mentah, dan dengan kaedah penyimpanan ekstrak yang disediakan: dalam periuk atau dalam tiub berongga - batang yang diproses salah satu tanaman tempatan. Di dalam periuk, racun yang disimpan terutamanya disediakan dari Strychnos toxifera (keluarga Loganiaceae). Dalam racun seperti itu, sifat-sifat beracun yang terdapat pada semua tanaman keluarga strychnine telah digunakan. Walau bagaimanapun, racun terpantas dan paling kuat untuk disimpan dalam tiub khas dibuat dari daun dan akar Chondrodendron tomentosum, yang tumbuh dengan banyak di seluruh Amazonia barat.

Curare adalah salah satu racun terkuat di bumi, yang merupakan ekstrak tumbuhan. Racun ini telah digunakan secara meluas sejak zaman kuno oleh suku India Amerika Selatan. Pada dasarnya, ia digunakan untuk memburu - mereka disapu dengan kepala panah. Namun, seperti banyak racun, curare digunakan bukan hanya untuk memburu binatang. Penjajah Sepanyol adalah yang pertama dari orang kulit putih yang mengalami kesan racun yang mematikan ini, yang digunakan untuk menghancurkan anak panah puak India yang menentang perbudakan mereka. Dan kisah-kisah racun Asli Amerika yang sangat misterius menyebabkan rasa kagum yang kudus di kalangan orang kulit putih. Dipercayai bahawa curare pertama kali dibawa ke Eropah oleh orang Inggeris, Sir Walter Reilly, yang bukan hanya seorang ksatria di istana Ratu Inggeris Elizabeth I, tetapi juga penyair, penulis, pengembara dan penemu tanah baru yang terkenal. Namun, tiada bukti bertulis mengenai curare yang tersisa setelahnya. Catatan pertama mengenai bahan beracun ini dibuat oleh seorang paderi Sepanyol, bapa d'Acuna dan d'Artied, semasa lawatannya ke Amazon pada tahun 1693, dan pada tahun 1745 saintis Perancis Charles Marie de la Condamen, yang memimpin ekspedisi ilmiah ke Peru, tidak dia hanya membawa sampel racun mengerikan ini ke Akademi Sains Perancis, tetapi juga teknologi pembuatannya, yang dikumpulkan (atau dicuri) dari orang India.

Bahan aktif. Alkaloid aktif yang menyebabkan sifat toksik Chondrodendron tomentosum adalah D-tubocurarine.

Sifat farmakologi. Alkaloid ini (D-tubocurarine) adalah agen yang menyekat impuls saraf yang mengawal otot. Penyumbatan seperti itu menyebabkan kelumpuhan otot: pertama, jari kaki dan lengan dan kelopak mata berhenti berfungsi, kemudian ujung saraf yang bertanggungjawab untuk penglihatan dan pendengaran lumpuh, kemudian kelumpuhan mempengaruhi muka, leher, lengan dan kaki, dan akhirnya kematian berlaku kerana kelumpuhan pernafasan. Semasa penderitaan, keradangan hati berlaku, dan kulit memperoleh warna kebiruan. Untuk racun yang mematikan untuk memulakan kesannya yang merugikan, ia mesti ada di dalam darah. Tetapi jika anda menjilat lidah anda, anda akan tetap hidup.

Permohonan dalam bidang perubatan. Sejak zaman dahulu lagi, dukun India belajar menggunakan sifat diuretik curara dan memberikan mikrodosis curara kepada pesakit untuk tujuan perubatan, mengurangkan serangan kegilaan yang ganas, dan juga menggunakannya untuk demam, demam, urolithiasis dan - secara luaran - dalam bentuk kompres untuk lebam teruk. Curare mengandungi alkaloid yang sangat toksik yang melumpuhkan aktiviti jantung, saraf dan saluran darah. Kaedah klasik penyediaan racun curare melibatkan pengambilan daun, batang dan akar Chondrodendron tomentosum cincang di atas api yang rendah, kadang-kadang dengan penambahan darah dari haiwan beracun dan reptilia (seperti katak beracun). Jisim didih sentiasa dicampur, menjadikannya menebal.

Racun yang lebih ringan yang diperlukan untuk memburu binatang kecil adalah ringan, dan yang paling kuat adalah jisim coklat gelap atau hitam yang konsisten melekit atau bahkan hampir padat, yang mempunyai bau tarry yang berbeza. Bahan ini dioleskan dengan duri panjang atau tongkat yang dirawat khas, yang ditiup dengan kuat dari tiub angin untuk mencapai sasaran. Nama "curare" berasal dari kata orang asli Amerika untuk racun. Pembuatan racun curare adalah hak istimewa dukun suku, pelanggaran peraturan ini dihukum oleh kematian pesalah dengan segera.

Chondrodendron tomentosum
Teksi: Keluarga Moonseed (Meniapormaceae)
Nama lain: rawa chondrodendron, curare, daun beludru, pareira brava
Bahasa Inggeris: curare, ourari, woorari, grieswurzel, pareira brava, antinupa, daun baldu

Penerangan botani mengenai chondrodendron terasa

Ini adalah pokok kayu besar di hutan hujan Amerika Selatan, sangat mirip dengan pokok anggur. Tangkai kayu yang menjalar di dasar boleh mencapai ketebalan 10 cm dan panjang hingga 30 meter.
Daunnya berukuran besar berbentuk daun berdiameter berdiameter 10-20 cm, daun kecil 5 hingga 15 cm. Bilah daun halus di atas dengan urat yang jelas, dan bahagian bawahnya memiliki permukaan beludru rambut keputihan kecil, yang memberi nama lain pada tanaman - daun beludru (helai baldu).
Chondrodendron mempunyai bunga jantan dan betina, kecil, putih kehijauan. Bunga dikumpulkan dalam tandan.
Buah chondrodendron yang boleh dimakan yang terbentuk pada bunga betina boleh dimakan, pahit, berdaging, bujur, menyempit ke dasar, panjang 1-2 mm.

Penyebaran Chondrodendron Felted

Tanah air dari chondrodendron terasa adalah lembangan sungai Amazon di Amerika Tengah dan Selatan.
Berkembang di Brazil, Bolivia, Peru, Guiana, Ecuador, Panama dan Colombia.

Komposisi kimia chondrodendron terasa

Chondrodendron feel adalah sumber alkaloid yang kaya. Sebatian kimia utama yang terdapat dalam tumbuhan ini termasuk: chondrocurarine (chondrocurarine), chondrocurin (chondrocurine), chondodin (chondodine), chondrofolin (chondrofoline), ayam (curine), cyclane (cycleanine), D-tubocurarine (D-tubocurarine), L -tubocurarine (L-tubocurarine), isochondrodendrin (isochondrodendrine), L-bebirine (L-bebeerine), N-benzyl-phthalimide (N-benzyl-phthalimide), norcycleanine (norcycleanine), pelonin (pelonine), tomentocin tubocurarine (tubocurarine).

Dari sejarah

Untuk pertama kalinya pada tahun 1516, dalam buku De Orbe Novo, penulis sejarah Raja Ferdinand dan Ratu Isabella Peter Martyr d "Anghera menulis tentang anak panah yang diracuni oleh curare. Ini adalah gabungan fakta, fantasi dan mistik..
Pada tahun 1594, Sir Walter Raleigh mengunjungi Venezuela dan menyebut anak panah beracun dalam bukunya Discovery of the Large, Rich and Beautiful Empire of Guiana. Salah seorang pembantunya memanggil racun "ourari".
Perang antara Inggeris, Sepanyol dan Portugis sehingga abad ke-18 menghalang kajian lebih lanjut mengenai curare.
Doktor Edward Bancroft menghabiskan lima tahun di Amerika Selatan dan membawa sampel curare dari sana. Dengan menggunakan sampel ini, Sir Benjamin Brodie melakukan eksperimen haiwan. Setelah menyuntik curare dengan racun, mengembang paru-paru haiwan kecil dengan bulu, dia menjadikannya masih hidup.
Pada tahun 1814, Charles Waterton menunjukkan kesan curare pada tiga keldai. Keldai pertama mati setelah ditikam. Seekor tali leher diikat pada keldai kedua di sekitar kaki depannya; curare diperkenalkan ke dalam kaki di bawah tourniquet. Semasa triket berlangsung, keldai itu masih hidup dan aktif, tetapi tidak lama setelah melepaskan tungku, keldai itu mati. Keledai ketiga, setelah disuntik dengan racun curare, disembuhkan sepenuhnya dengan bulu.
Pada tahun 1846, Claude Bernard menerbitkan perincian eksperimennya pada katak. Dia membuktikan bahawa curare bertindak pada sambungan neuromuskular (sinaps).
Pada pergantian abad, Harold King mengasingkan d-tubocurarine dari sampel curare..

Racun curare

Sekiranya keracunan dengan dosis yang sangat kecil, ada kemungkinan untuk kembali hidup dengan mengekalkan pernafasan buatan (racun tersebut dikeluarkan oleh buah pinggang).
Mana-mana penghambat kolinesterase, seperti neostigmine dan physostigmine, boleh menjadi penawar untuk curare..

Penggunaan alkaloid rasa chondrodendron dalam perubatan

Alkaloid aktif yang menyebabkan tindakan relaksasi otot chondrodendron adalah D-tubocurarine. Ia pertama kali diasingkan pada tahun 1897, dan dalam bentuk bentuk dos yang diperoleh pada tahun 1935. Pada tahun 1938, intokostrin relaksan otot standard yang disucikan (campuran alkaloid tumbuhan Chondrodendron tomentosum) diperoleh.

Oleh kerana racun curare, dibuat dari akar Chondrodendron tomentosum dan dibungkus dalam tiub buluh untuk melincirkan anak panah, mempunyai tindakan farmakologi terkuat, alkaloid utama dari chondrodendron terasa disebut tubocurarine (aka tubarin).

Tubocurarine alkaloid adalah agen yang menyekat impuls saraf yang mengawal otot. Penyumbatan seperti itu menyebabkan kelumpuhan otot: pertama, jari kaki dan lengan dan kelopak mata berhenti berfungsi, kemudian ujung saraf yang bertanggungjawab untuk penglihatan dan pendengaran lumpuh, kemudian kelumpuhan mempengaruhi muka, leher, lengan dan kaki, dan akhirnya kematian berlaku kerana kelumpuhan pernafasan. Semasa penderitaan, keradangan hati berlaku, dan kulit memperoleh warna kebiruan.

Dalam perubatan, kurare yang disucikan yang mengandungi campuran alkaloid (curarin, persiapan intocostrin) digunakan pada tahun 1942. Di Montome Homeopathic Hospital pada 23 Januari 1942, Griffith dan Johnson (Griffith H.R., Johnson G.E.) pertama kali menggunakan tubocurarine untuk appendektomi. Kemudian doktor mula menggunakan larutan alkaloid tubocurarine chloride (ubat ini juga dikenali sebagai "tubarin"). Tubocurarine hidroklorida digunakan dalam pembedahan untuk merehatkan otot rangka semasa pembedahan. Tubocurarine tidak toksik, kesannya sebagai anestetik umum dan penenang otot dalam pelbagai jenis operasi berlangsung sekitar 90 minit (selama ini, pernafasan dikawal menggunakan peralatan perubatan).
Tubocurarine chloride digunakan untuk merawat tetanus dan kejang pada keracunan strychnine..
D-tubocurarine digunakan dalam amalan fisiologi untuk melumpuhkan haiwan eksperimen.
Kami mengkaji kesan D-tubocurarine pada keupayaan untuk menyekat hormon serotonin, mengurangkan muntah, mengurangkan gejala yang disebabkan oleh pengambilan ubat, dan juga kesannya yang menenangkan.
D-tubocurarine juga merangsang pembebasan histamin, yang dihasilkan dari kelonggaran dinding saluran darah..
Pemberian D-tubocurarine secara intravena menyebabkan kelonggaran otot yang cepat, pertama kali mempengaruhi kaki, telinga dan mata, kemudian leher dan anggota badan, dan akhirnya bernafas.

Sifat farmakologi chondrodendron terasa

Felt chondrodendron mempunyai aktiviti biologi seperti:
antibakteria
antiseptik
penyembuhan luka
anti-radang


anticalculus (mencegah pembentukan kalkulus batu ginjal)
perangsang haid

Penggunaan tradisional chondrodendron

Oleh kerana bahan kimia chondrodendron felted dengan aktiviti relaksan otot yang kuat tidak diserap dalam perut, pemberian ekstrak tumbuhan secara oral dianggap selamat..
Sejak zaman dahulu lagi, dukun India belajar bagaimana menggunakan sifat diuretik curara dan memberikan mikrodosis kurara kepada pesakit untuk tujuan perubatan, mengurangkan kegilaan yang ganas, dan juga menggunakannya untuk penyakit tetes, urolitiasis dan, nampaknya, dengan lebam teruk, dalam bentuk kompres.
Di Brazil dan Peru, kaldu akar chondrodendron digunakan untuk meningkatkan kencing, mengurangkan demam, dan untuk merangsang haid. Chondrodendron juga digunakan untuk mengobati edema, dengan batu ginjal dan radang testis..
Di Brazil, daunnya juga dihancurkan dan digunakan secara luaran untuk merawat gigitan ular beracun..
Pengarang Inggeris, Maude Grieve, menulis dalam bukunya A Modern Herbal (pertama kali diterbitkan pada tahun 1931) yang merasakan chondrodendron bertindak sebagai antiseptik dan mengesyorkannya untuk merawat kulit putih (keputihan putih atau kekuningan) untuk radang kencing kronik laluan, batu ginjal, rematik, penyakit kuning, edema, gonorea.

Di, curare digunakan untuk merawat radang saluran kencing dan prostat yang membesar.
Ubat homeopati Pareira brava (pareira) diperkenalkan ke dalam homeopati oleh doktor homeopati terkenal Dr. Fox. Kesannya yang kuat dan anti-demam disebabkan oleh adanya pelosin alkaloid tumbuhan, chondodendrin, chondodrin dan buxin.

Petunjuk untuk digunakan
1. Kolik ginjal, pengekalan kencing.
2. Batu pundi kencing.
3. Cystitis dengan fenomena disurik (nanah dan lendir dalam air kencing).
4. Adenoma kelenjar prostat dengan kesakitan berkala di kawasan dubur dan sakral.

Harap maklum bahawa pengeluar suplemen herba Amerika dalam pengeluaran makanan tambahan boleh menggunakan tanaman yang sama sekali berbeza dengan nama umum "Couare".
Chondrodendron tomentosum)
Cissampelos pareira (Cissampelos pareira)
Strychnos berbisa (Strychnos toxifera)
Abuta berdaun besar (Abuta grandifolia), dll..
Tumbuhan ini mempunyai komposisi kimia dan aktiviti biologi yang berbeza. Sebagai contoh, makanan tambahan dari curare, yang disyorkan, terdiri daripada ekstrak Abuta grandifolia, tanaman kuraregenik lain tidak mempunyai kesan hipoglikemik..

Poison curare: apa itu, dari pokok apa mereka memperolehnya

Curare adalah racun misteri penduduk asli Amerika Selatan. Anak panah yang dilumasi dengan sebatian ini membantu orang India tidak hanya memburu permainan, tetapi juga digunakan dalam konfrontasi antara suku.

Nama umum "curare" (secara harfiah diterjemahkan sebagai "cecair yang cepat membunuh burung"), menggabungkan banyak sebatian toksik.

Bahan-bahan di dalamnya boleh berbeza, bergantung pada apa tujuan penggunaan racun. Anda boleh membunuh mangsa (atau musuh) dengan racun seperti itu, atau anda boleh melumpuhkannya untuk sementara waktu.

Walaupun sekarang, orang-orang di Amazon Selatan menggunakan senjata beracun ketika memburu..

Dari apa dan bagaimana curare mendapat racun

Dari pohon apa dan bagaimana penduduk asli menerima komposisi misteri dan berbahaya, sejak sekian lama ia menjadi rahsia bagi pelancong dan penjelajah Eropah. Idea pertama mengenai asal usul racun curare muncul di kalangan penduduk Eropah pada akhir abad ke-16. Kajian lengkap mengenai bahan tersebut hanya dilakukan pada awal abad yang lalu..

Penentuan komposisi kimia racun menunjukkan bahawa komponen utamanya adalah alkaloid yang berasal dari tumbuhan. Untuk pengeluaran racun curare, pokok itu tidak digunakan, tetapi selalunya komposisinya agak rumit.

Bahan aktif utama adalah bahan yang diperolehi untuk curare dari tumbuhan Chondrodendron feel (Chondrodendron tomentosum), Chilibuha vulgaris atau Vomit (Strýchnos nux-vómica) atau Strychnos toxiferous (Strychnos toxifera). Komponen lain dari komposisi mungkin bahan yang diasingkan dari tumbuhan lain, serta bahan toksik yang berasal dari haiwan (racun ular atau katak).

Merasakan chondrodendron - liana pokok yang boleh tumbuh hingga 30 meter, dan ketebalan batang dapat mencapai 10 cm.

Strychnos beracun - tumbuhan memanjat beracun, yang merayapnya dapat mencapai panjang 120 m.

Chilibuha vulgaris adalah pokok malar hijau dari mana racun curare diperolehi. Ketinggiannya boleh mencapai 15−20 meter.

Felt chondrodendron sering digunakan oleh penduduk asli Peru, Ekuador dan Brazil, dan Strychnos digunakan oleh Venezuela dan Guiana..

Proses pengeluaran campuran beracun adalah pencernaan bahagian tanaman tertentu (batang, akar, daun hancur) dengan penambahan darah atau rembesan haiwan beracun. Ekstrak yang dihasilkan diletakkan di dalam periuk, bekas yang terbuat dari labu atau tiub khas. Setiap varieti mempunyai ciri tersendiri. Mereka dipanggil dengan sewajarnya:

  • Pot-curare adalah pasu. Komposisi diletakkan di dalam periuk tanah liat khas dan digunakan terutama untuk memburu permainan kecil (terutama burung). Hujung anak panah (anak panah kecil dan ringan) dibasahi racun. Anak panah ditiup melalui tiub khas, memukul mangsa secara senyap dan pasti. Bahkan luka kecil menyebabkan kematian haiwan, kerana racun, yang menembusi luka, menyebar dengan cepat ke seluruh badan.
  • Tub-curare - paip. Ekstrak lebih pekat daripada pot curare. Ia disimpan dalam tabung buluh dan digunakan untuk memburu binatang. Lembing dan anak panah yang dilincirkan digunakan untuk memburu.
  • Kalabash-curare - labu. Spesies yang paling beracun. Ini digunakan untuk aplikasi senjata ketika memburu binatang besar.

Penyediaan racun itu dipercayakan secara eksklusif kepada dukun suku. Resipi yang diturunkan dari generasi ke generasi membolehkan penduduk asli Amerika Selatan memperoleh formulasi dengan pelbagai kepekatan bahan aktif. Lebih-lebih lagi, kehadiran racun dalam daging yang dimakan tidak menjadikannya berbahaya bagi manusia, sebaliknya, memberikan nilai gastronomi istimewa.

Fakta sejarah

Rujukan sastera mengenai sebatian beracun yang digunakan untuk mengoleskan anak panah pertama kali muncul dalam sejarah Raja Ferdinand pada tahun 1516. Penerangan yang lebih terperinci dapat dilihat dalam buku pengembara W. Reilly, yang mengunjungi Sungai Orenoko (Venezuela) pada akhir abad ke-16.

Contoh racun datang ke Eropah pada tahun 1746. Dia dibawa pulang oleh Charles Marie de la Condamine, yang kembali dari ekspedisi sepuluh tahun ke Amerika Selatan. Adalah dipercayai bahawa sejak saat itu memulakan kajian aktif komposisi Curare.

Banyak eksperimen haiwan yang sudah ada pada abad ke-19 menunjukkan bahawa tindakan racun itu berdasarkan sifat relaksasi otot (otot santai) komponennya.

Komposisi dan tindakan kimia

Bahan aktif utama racun curare adalah alkaloid aktif yang diasingkan dari bahan tumbuhan. Fond chondrodendron mengandungi tubocurarine, dan tumbuhan dari genus Stryhnos mengandungi brucin dan strychnine.

Tubocurarine

Tubokurarin mempunyai kesan santai pada sistem otot, termasuk otot pernafasan dan diafragma, akibatnya pernafasan berhenti sepenuhnya dan mati kerana sesak nafas.

Dengan mencegah impuls saraf yang mengawal otot, tubocurarine membawa kepada kelumpuhan otot: pertama, jari dan jari kaki dan kelopak mata berhenti berfungsi, maka ujung saraf yang bertanggungjawab untuk penglihatan dan pendengaran disekat, maka kelumpuhan mempengaruhi wajah, leher, lengan dan kaki, dan akhirnya, kematian datang dari berhenti bernafas. Keradangan hati berlaku, sianosis kulit diperhatikan.

Kematian boleh berlaku walaupun dengan kecederaan kecil (calar) senjata beracun. Tetapi, jika dosis kecil bahan beracun masuk ke dalam darah, adalah mungkin untuk menyelamatkan nyawa dengan mengekalkan pernafasan buatan sehingga darah dibersihkan dari racun dan tindakannya berhenti..

Strychnine

Strychnine menyebabkan kelumpuhan otot pernafasan, dan brucin bertindak pada otot jantung, menyebabkan serangan jantung lengkap. Kematian apabila bahan-bahan ini memasuki aliran darah berlaku akibat jantung akut atau kegagalan pernafasan, kesedaran mangsa tidak terganggu.

Perkembangan gejala keracunan strychnine berlaku secara beransur-ansur:

  • kesukaran menelan,
  • otot mengunyah mengetatkan,
  • terdapat kegelisahan dan fotofobia,
  • tindak balas yang diperkuat terhadap rangsangan (cahaya, suara, sentuhan),
  • kekejangan bermula, dicirikan oleh pengecutan semua otot badan,
  • murid membesar,
  • sesak nafas dan sukar bernafas,
  • kegagalan pernafasan membawa kepada sesak nafas.

Tempoh kejang yang teruk meningkat, selang antara kejang, sebaliknya, menjadi kurang. Sekiranya tidak ada langkah-langkah yang diambil untuk menghilangkan mabuk, kematian akan berlaku.

Brucin

Alkaloid, yang bertindak menarik pada sistem saraf, mirip dengan tindakannya dengan tindakan strychnine. Ia juga menyebabkan kekejangan teruk, tetapi kurang toksik. Dos mematikan untuk manusia - 100-300 mg.

Penggunaan racun beracun dengan kandungan permainan tubocurarine adalah selamat bagi manusia, kerana bahan aktif komposisi toksik tidak memasuki aliran darah melalui saluran gastrointestinal.

Strychnine boleh membawa maut ketika diambil bersama makanan, kerana diserap melalui selaput lendir perut dan usus. Dos mematikan bagi manusia adalah 1 mg zat per 1 kg berat badan..

Walau bagaimanapun, sebilangan kecil bahan tidak dapat menyebabkan mabuk serius..

Racun curare sebagai ubat

Seperti hampir semua racun, curare juga boleh bertindak sebagai ubat. Semuanya bergantung pada kepekatan komponen toksik. Sejak zaman kuno, sifat racun dosis kecil ini telah diketahui oleh dukun suku Amerika Selatan..

Curare digunakan sebagai:

  • anti-radang dan antiseptik,
  • penyembuhan luka dan ubat lebam,
  • febrifuge,
  • penambah ketajaman visual,
  • bantuan untuk gangguan sistem saraf dan jiwa,
  • bermaksud untuk memerangi penyakit sistem kencing (penyakit radang, batu, dll.).

Kajian yang dilakukan sejak pertengahan abad ke-19 dan dilakukan hingga sekarang, mendedahkan mekanisme tindakan racun curare dan membenarkan penggunaannya dalam perubatan moden.

Bahan curare digunakan dalam amalan perubatan secara meluas. Ubat dengan tubocurarine digunakan:

  • dalam rawatan tetanus,
  • dalam terapi antiepileptik,
  • dalam amalan pembedahan dan anestesiologi sebagai penenang otot.

Tindakan pelonggaran otot yang digunakan dalam penyelidikan perubatan untuk melumpuhkan haiwan.

Terdapat ubat dengan derivatif strychnine yang boleh diresepkan sebagai:

  • tonik,
  • perangsang visual dan pendengaran,
  • menyelerakan.

Terdapat praktik penggunaan ubat-ubatan tersebut dalam terapi kompleks untuk alkoholisme dan meningkatkan potensi.

Pokok malar hijau dari mana curare diperoleh. Poison curare: sejarah, varieti, tindakan:

Curare adalah racun yang berasal dari tumbuhan. Toksin Amerika Selatan berbentuk anak panah yang terkenal menjadi terkenal kepada orang Eropah pada abad ke-16 melalui perjalanan ke Dunia Baru oleh penakluk Sepanyol dan kemudian Portugis.

Dipercayai bahawa pada abad yang sama dia datang ke Eropah.

Tetapi komposisi kimianya, kesannya pada tubuh, tumbuh-tumbuhan dari mana produk unik ini dapat diperoleh, disiasat sepenuhnya hanya pada awal abad yang lalu..

Selva Misteri

Curare adalah racun, rahsia yang disembunyikan oleh orang-orang India dari para penakluk, yang menimbulkan banyak legenda yang menyelubungi toksin misterius ini. Lebih-lebih lagi, tumbuh-tumbuhan di sepanjang sungai Amerika Selatan, Amazon dan Orinoco, sangat kaya.

Kajian menunjukkan bahawa di kawasan-kawasan ini di sebidang seluas 2000 meter persegi, sekitar 500 tumbuh-tumbuhan yang berbeza dari 50 keluarga tumbuh.

Selva itu sendiri, orang asli dengan anak panah beracun, racun misterius dari mana mereka mati kematian yang aneh - semuanya menakutkan penjajah.

Tumbuhan - Pembekal Bahan

Curare adalah racun yang, ternyata kemudian, dapat diperoleh bukan hanya dari strynos beracun (strychnos toxifera), tetapi juga dari tanaman lain.

Alkaloid, terkandung dalam sekurang-kurangnya dua varietasnya, terdapat pada tanaman keluarga menisperm, atau biji bulan, seperti abuta dan chondrodendron, telitoxicum dan oxalaceous kirkazon.

Dapatkan komponen yang diperlukan untuk racun curare dari beberapa spesies chilibuha - mematikan, Jobertian dan diabetes. Tetapi asas bahan mentah untuk pembuatan racun ini digunakan dalam perubatan telah berkembang dengan ketara, dengan pembukaan capers Zola.

Kacang muntah

Sehingga kini, penduduk asli Amazon Selatan lebih suka memburu racun ini. Tidak menghairankan bahawa komposisi terkuat dibuat di kawasan Sungai Solemoe (namanya diterjemahkan sebagai "racun"), anak sungai Amazon.

Orang-orang India Amerika Selatan semasa penjajahan mereka oleh penakluk Sepanyol mengeluarkan racun mereka untuk anak panah dan tombak dari strychnos. Ini adalah pokok dan pokok-pokok yang menjalar. Pokok malar hijau, dari mana racun curare diperoleh, disebut pohon strychnine, atau muntah, atau chilibuha. Ia adalah sumber alkaloid strychnine.

Pembungkusan ciri

Kita mesti segera membuat tempahan bahawa produk yang ditentukan dijual dalam pelbagai pakej. Dan sesuai dengan apa itu digunakan, racun disebut pot, pipa dan labu, atau pot-, tubo-dan calabash-curare.

Setiap bungkusan sesuai dengan komposisi dan tanaman tertentu dari mana curare (racun) disediakan. Oleh itu, tembikar, yang disimpan di dalam pot kecil tanah liat yang tidak terbakar, dibuat dari kulit chilibuha castellanean. Ia digunakan untuk memburu burung..

Anak panah kecil yang dipotong dari urat daun sawit dicelupkan ke dalam toksin ini dan ditiup dengan kuat dari tiub buluh.

Penerbangan anak panah seperti itu tidak terdengar untuk burung itu, dan tidak ada ketinggalan, kerana cukup untuk menyentuh anak panah berbulu, dan jatuh dengan batu. Untuk memburu binatang yang lebih besar, anak panah dan busur lain diperlukan, dan racunnya harus lebih kuat.

Racun curare semacam itu diperoleh dari pokok yang disebut chondrodendron, yang merupakan pokok kayu besar. Trubokurare disebut demikian kerana sebelumnya disimpan hanya dalam tabung buluh yang tersumbat, dan sekarang ia dieksport bahkan ke dalam tin.

Racun yang paling kuat dijelaskan, labu, seperti namanya, disimpan dalam labu kecil dan terbuat dari chilibuha beracun.

Kesan khusus

Bagaimana toksin misterius ini berfungsi dan mengapa orang India Amerika Selatan memakan haiwan yang dibunuh tanpa rasa takut, daripada membuat orang Eropah menjadi seram? Pada calar sedikit pun dengan anak panah atau senjata lain yang dioleskan dengan racun panah, ia menembusi darah dan menyekat otot yang bertanggungjawab untuk bernafas. Akibatnya, kematian berpunca dari mati lemas. Sekarang ia dikaji secara terperinci baik pokok itu sendiri, dari mana racun curare diekstrak, dan komposisi toksin yang tidak ternilai ini. Tindakan yang dikaji oleh organisma haiwan membolehkan para saintis mencari penawar (neostigmine dan physostigmine).

Sangat diperlukan dalam bidang perubatan

Racun Trychnos toxifera digunakan secara aktif dalam perubatan. Claude Bernard pada tahun 1844 membuktikan tindakan periferal racun anak panah, sistem saraf pusat tidak terjejas. Oleh itu, toksin ini ternyata menjadi ubat yang tidak ternilai untuk operasi kompleks yang memerlukan kelonggaran otot - kelonggaran otot lengkap.

Pada 20-an abad yang lalu, Beauvais Itali berjaya mendapatkan racun sintetik - gallamine. Dengan pertolongannya, penyakit Parkinson juga dapat diubati. Makanan yang disediakan dari haiwan yang dibunuh dengan bantuan racun strychnos toxifera tidak berbahaya bagi saluran gastrointestinal manusia. Sebaliknya, makanan yang disediakan dari makhluk hidup tersebut dianggap sebagai makanan istimewa, kerana makanan ini sangat lembut dan segar..

Khazanah Amerika Selatan

Oleh itu, harta yang tidak ternilai yang dibawa ke Eropah dari Amerika Selatan, seperti koko dan kentang, tembakau dan tomato, lada panas manis, dapat dihitung sebagai racun curare.

Pokok dari mana produk ini tidak ternilai diperoleh tidak hanya tumbuh di hutan tropika di Amerika Selatan. Jangkauannya meliputi Asia Selatan dan Timur, Australia Utara dan Afrika..

Tuai buah pokok ini setelah mereka masak sepenuhnya pada bulan Oktober-November..

Tanam aconin

Selain pokok dan creepers, yang berfungsi sebagai pembekal racun langka, ada bunga yang menggantikan racun curare. Namanya aconite, atau ahli gusti. Racun yang sangat kuat diperoleh dari akarnya, dengan orang India dari suku digaroa (India) melincirkan hujung senjata dengan cara yang sama dan untuk tujuan yang sama. Akarnya sangat beracun - di negara kita, di antara selusin nama, ada juga serigala. Dan legenda Yunani kuno mengatakan bahawa bunga tumbuh dari air liur beracun Cerberus, yang, ketika dia melihat cahaya matahari (akta pahlawan Hercules ke-12), mulai melepaskan diri dari tangan kuat pahlawan itu, menuangkan busa yang marah di sekitar kota Akony. Mengikut kesan toksik pada tubuh haiwan, selari diambil antara racun dan racun strychnos toxifera. Bahkan 1/5 miligram racun ini cukup untuk menyebabkan keracunan teruk.

Tumbuhan beracun lain

Untuk kedua-dua racun tumbuhan ini, anda boleh menambahkan racun bunga jagung, hemlock dan larkspur. Kesemuanya menyerupai kesan racun curare pada tubuh. Dari pokok manakah toksin ini dapat diekstrak? Racun terkuat diperoleh dari pokok anggur berkayu besar dengan batang kaku, mencapai diameter 10 cm - strychnos toxifera schomb. Ia digunakan untuk membuat curare labu. Racun terkuat mempunyai konsistensi hampir padat. Semua racun disiapkan dengan api, dan hanya ahli sihir yang mendapat hak ini. Sudah tentu, semua ini hanya berlaku untuk suku liar. Tetapi pembekal ramuan yang paling terkenal ialah chilibuha - pokok tropis yang tidak beruban, pokok tidak malar setinggi 15 meter. Racun curare, diselimuti rahsia dan legenda, yang diketahui di seluruh dunia, dalam kebanyakan kes diperoleh daripadanya..

Curare - Rawat Diri Anda

Tumbuhan yang dipanggil strychnos adalah pokok anggur yang tumbuh di Amerika Selatan. Racun itu berasal dari suku kaum India, di suku yang bahan ini berperanan besar bagi setiap penduduknya.

Bagi suku, mendapatkan bahan ini adalah prosedur ajaib keseluruhan. Racun curare diperoleh dari jus tanaman ini dan digunakan secara aktif oleh orang India dalam perburuan mereka, kerana ia mempunyai sifat mematikan yang paling kuat..

Di samping itu, ubat-ubatan digunakan untuk membuat racun curare, yang digunakan dalam latihan anestetik untuk merehatkan otot-otot tubuh seseorang yang dibius..

Apakah tanaman ini?

Terdapat beberapa jenis curare, yang berbeza dalam kekuatan racunnya. Ini adalah beberapa tumbuhan yang tumbuh di pelbagai bahagian negara, tetapi mengandungi bahan yang sama.

Oleh itu, para saintis sejak sekian lama tidak dapat memahami mengapa pelbagai suku kaum India, yang sama sekali tidak berkomunikasi antara satu sama lain, menggunakan racun yang sama, kerana walaupun tumbuh-tumbuhan yang tumbuh di sekitarnya berbeza.

Pipa curare (tubo - curare):

Dengan tanaman inilah orang India melincirkan hujung anak panah mereka untuk berburu. Jus dari akar dibawa bersama anda dalam tiub kayu panjang untuk memanfaatkannya apabila sesuai. Tubular curare mempunyai sifat farmakologi yang paling ketara, oleh itu, berdasarkan tanaman ini, ubat-ubatan digunakan yang digunakan dalam perubatan.

Pot curare (peluh - curare):

Putar dari tanaman diletakkan di dalam pot tanah liat dan digunakan ketika memburu burung. Untuk ini, anak panah kecil khas dipotong, yang diletakkan di dalam tiub panjang. Untuk menembak, anda mesti meniup anak panah ke tiub dengan kuat. Setelah cedera, burung itu segera jatuh.

Labu curare (kalabash - curare):

Dari buah labu kecil, pinggan dipotong di mana racun disimpan. Ia mempunyai sifat terkuat dan digunakan oleh orang India ketika memburu mangsa besar. Semasa memasak, racun ular dan tumbuhan lain yang mengandungi bahan toksik ditambahkan ke dandang di mana racun curare direbus. Oleh itu, racun ini menjadi yang paling kuat dari semua.

Bagaimana racun ditemui?

Kira-kira 80 tahun yang lalu, seorang saintis dan mubaligh Amerika R. Gwill tiba di Amerika Selatan dengan tujuan untuk mempelajari penyelesaian tempatan dan cara hidup mereka, yang selama ini dia berusaha untuk mempercayai penduduk asli untuk waktu yang lama.

Orang India menimbulkan minat yang tidak tersembunyi terhadap saintis itu.

Terutama ketika saintis melihat perburuan dan bagaimana haiwan dan burung jatuh hampir seketika dari anak panah kecil yang ditembakkan oleh orang India - Gwill gembira.

Dia dapat meminta beberapa tetes cecair, yang melumurkan anak panah dan menetes di lidahnya. Hampir seketika, dia jatuh dan tidak dapat bangun untuk waktu yang lama, tetapi ternyata, dia mencuba jenis racun ini yang paling kuat (dengan penambahan racun lain), tetapi jumlah ini ternyata terlalu kecil dan Gwill tidak mati, tetapi hanya tidak bergerak selama beberapa jam.

Apabila saintis menerima sampel bahan tersebut, mereka mula mempelajarinya secara aktif di makmal kimia, cuba memahami, menerangkan mekanisme penyebaran ke seluruh badan dan bagaimana bahan yang tidak diketahui itu berfungsi. Sebilangan besar eksperimen dilakukan pada katak, tikus, sehingga para saintis dapat menjelaskan sepenuhnya kesan racun tersebut.

Bagaimana racun berfungsi?

Setelah memasuki badan, molekul menembusi aliran darah ke otot, di mana ia mengganggu kekonduksian impuls yang menggerakkan otot. Oleh itu, benar-benar semua otot dilonggarkan di dalam badan dan jika anda tidak menghubungkan seseorang (atau haiwan) ke alat pengudaraan paru-paru buatan, maka kebuluran oksigen akan berlaku, dan kemudian kematian.

Selepas bermulanya tindakan racun, orang itu sedar sepenuhnya, kerana bahan tersebut tidak bertindak pada sistem saraf pusat atau kesedaran. Hanya otot yang dimatikan secara beransur-ansur. Apa yang menjadikan racun sebagai pembunuh yang menakutkan - orang yang terkena mati dalam keadaan sedar.

Untuk lelaki dan haiwan, calar sedikit pun pada kulit sudah cukup untuk racun bertindak. Dalam praktik perubatan, ubat digunakan, bergantung pada dos yang diberikan, kesan pelonggaran otot berlaku. Oleh itu, ubat semacam itu banyak digunakan di bilik operasi..

Terdapat ciri menarik. Racun ini boleh dimakan ketika disapu ke selaput lendir atau kulit - racun curare tidak berfungsi dengan cara apa pun. Perut mempunyai lingkungan yang sangat berasid, di mana ia hanya dinetralkan, dan jika bersentuhan dengan kulit dan selaput lendir, ia tidak dapat memasuki aliran darah.

Hanya dengan luka sedikit pun, lelasan segar dapat meracun memasuki aliran darah dan memulakan tindakannya.

Tubocurarine bertindak pada asetilkolinesterase pada hujung saraf motorik, menyekat kerjanya di celah sinoptik. Dorongan tidak dapat bergerak dan otot tetap dalam keadaan rehat.

Relaksasi otot selalu berlaku dalam urutan tertentu: pertama otot kepala, leher, batang badan, kemudian kaki dan lengan, dan pada akhirnya tindakan merebak ke diafragma, yang kemudiannya menyebabkan penangkapan pernafasan dan kematian.

Cara mendapatkan curare racun?

Bagi suku, ini sama dengan tindakan suci dan terdapat banyak peraturan yang tidak pernah mereka melanggar. Sebelum menjadi mangsa, orang-orang suku khasnya berpuasa selama seminggu, elakkan hubungan intim dengan wanita dan praktiknya tidak bercakap.

Untuk mendapatkan racun, diperlukan lapan hari, yang sepanjang hari tanaman dibersihkan, dipotong dan digiling menjadi bubur. Pada hari kedua, pada waktu petang, api dibuat dan orang India mula merebus racun di atas api yang perlahan dan kecil. Apabila pagi tiba, api dapat dipadamkan dan bekas berisi racun tidak disentuh selama dua hari lagi..

Kemudian, mulakan semula prosesnya. Oleh itu, orang India percaya bahawa curara akan mempunyai sifat yang paling kuat, racunnya akan memberi semangat. Rebus cecair hanya pada waktu malam. Orang India pada masa ini tidak melakukan apa-apa, cepat, praktikal tidak bercakap. Mereka dilarang datang ke kampung, dan wanita juga tidak boleh mendekati tempat di mana racun diseduh..

Lagipun, apakah kesan ajaib ini, jika tidak ada kepercayaan dan undang-undang kuno yang tidak dapat dilanggar, benar?

Pada akhir memasak, hidangan tersebut mengandungi bahan likat coklat gelap, iaitu curare. Racun yang dihasilkan dipindahkan ke pinggan yang disediakan khas dan dibawa ke kampung untuk kegunaan masa depan..

Curare ditambang bukan hanya untuk memburu, racun ditukar dengan perkara lain yang diperlukan untuk kampung. Oleh itu, orang India dapat hidup berdampingan dengan penempatan lain..

Bagaimana saya menggunakan racun curare pada masa ini??

Bahan aktif utama racun adalah tubocurarine. Dengan menggunakan pengetahuan terkumpul dalam kimia organik, saintis dapat membuat bahan yang kurang toksik mirip dengan tindakan tubocurarine yang diperoleh di makmal kimia, tindakan yang dapat dikendalikan, bergantung pada dos yang diberikan..

  • Walaupun begitu, semua bahan ini masih sangat beracun.
  • Sebagai tambahan kepada penggunaan di ruang operasi untuk relaksasi otot (kelonggaran nada otot), ubat-ubatan dikembangkan berdasarkan racun yang dapat membawa kelegaan kepada pesakit dengan penyakit Parkinson (ubat utama adalah Gallamine).
  • Ubat berdasarkan tindakan racun curare membantu pesakit dengan serangan epilepsi, rabies dan tetanus.

Ubat kurariform masih digunakan dalam psikiatri, di mana salah satu bidang rawatan skizofrenia adalah terapi elektrokonvulsif. Ubat-ubatan tersebut membolehkan anda mengendurkan nada otot seseorang sehingga semasa sesi rawatan dia tidak menimbulkan kecederaan (terkehel, lebam, patah tulang).

Dalam penggunaan ubat tubocurarine dan turunannya terdapat penawar - proserin. Ia dapat dengan cepat menyekat kesan relaksan otot dan mengembalikan nada otot yang mencukupi.

  1. Walaupun terdapat ketoksikan, akibat yang teruk dari penggunaannya, zat, bahkan yang berbahaya seperti racun, dapat digunakan untuk kebaikan.
  2. Dalam dos yang tepat, pengenalannya dapat membantu orang yang menderita penyakit yang sukar bergerak selama bertahun-tahun, yang menjadikan penggunaan ubat-ubatan berdasarkan bahan aktif sebagai "garis hidup", untuk semua bahayanya.

Apakah nama pokok malar dari mana racun curare diperolehi?

Pertanyaan kepada para pakar: Sebelumnya, orang India mengacukan panah mereka dengan racun tanaman ini dan pergi memburu. Apakah tanaman ini?

Yang benar, Victoria

Jawapan terbaik

Ini adalah curare racun. Curare adalah racun panah Amerika Selatan yang disediakan terutamanya dari kulit pokok Strychnos toxifera M.R.Schomb. ex benth. (Strychnos berbisa).

diperoleh dari tumbuhan genus Chilibuch

kurare Mereka menggunakan kurare dalam perburuan, ketika mempertahankan diri dari serangan makhluk asing, dan sebagai alat sihir. Dengan racun ini, orang India memburuk-burukkan kepala panah.

Dalam penampilan, curare menyerupai resin. Ia dengan mudah dan kuat menempel pada kepala panah yang dibuat dari gigi ikan.

Buat pertama kalinya, orang Eropah bertemu dengan curare pada abad XVI. semasa penaklukan Amerika Selatan. Penduduk tempatan secara aktif menggunakan curare untuk memburu.

Orang Eropah terkejut bahawa orang India dengan tenang memakan haiwan yang mati akibat panah beracun.

Walau bagaimanapun, beracun mematikan ketika memasuki darah, curare tidak dapat membahayakan ketika dibawa melalui saluran pencernaan, kecuali, tentu saja, ada luka pada selaput lendir mulut.

Orang Eropah sudah lama tidak mengetahui tentang asal usul curare, dan orang India mengiringi mangsanya dengan upacara khas dan menyembunyikannya dengan hati-hati dari orang asing. Setelah mengkaji racun curare, saintis mendapati bahawa ia mengandungi alkaloid yang terdapat di banyak tumbuhan.

Di Brazil, komponen aktif racun curare terdapat di tiga spesies tempatan genus Strychnos (tumbuhan genus ini tersebar luas di kawasan tropika), dan di pulau Jawa, curare juga diperoleh dari beberapa spesies chilibuh.. Ini adalah racun yang mengerikan, yang diperoleh dari tumbuhan "strychnos" (nama India adalah "Urari").

Racun mengerikan lain diperoleh dari pokok ini - strychnine. Ia digunakan oleh orang India Amerika Selatan.

Proses penyediaan curare adalah seperti berikut: dalam kuali dengan air mendidih masukkan kulit Urari. Setiap setengah jam, beberapa bahan lain ditambahkan, yang, menurut pemerhati, hanya mempunyai makna ajaib.

Apabila air di dalam dandang pekat sedikit, ia disaring, dituangkan ke dalam periuk cetek dan diletakkan di bawah sinar matahari untuk penyejatan lebih lanjut.

Selepas itu, tambahkan jus akar pokok "Muram", yang memberikan kelikatan pembuatan molase.

Episod ingin tahu dikaitkan dengan kajian racun curare. Pada tahun 1851, Claude Bernard menerima hadiah sebagai hadiah dari Napoleon III. Dia dan saintis Jerman Kelliker melakukan eksperimen untuk mengetahui bagaimana racun curare bertindak pada otot dan saraf..

Eksperimen ini menunjukkan bahawa kesan lumpuh racun curare pada ujung saraf dan otot motorik penting bukan sahaja untuk farmakologi, toksikologi dan disiplin perubatan lain, tetapi juga untuk fisiologi. Pada abad ke-19, salah satu masalah utama fisiologi adalah mengungkap mekanisme transmisi pengujaan dari serat saraf ke otot.

Sebilangan besar penyelidik kemudian cenderung untuk idea bahawa peralihan pengujaan dari serat saraf ke otot adalah proses fizikal, yang merupakan fenomena elektrik. Walau bagaimanapun, kajian mengenai kesan curare pada badan telah menimbulkan keraguan mengenai perkara ini. Curare adalah racun tumbuhan terkuat yang digunakan orang India untuk meracuni hujung anak panah mereka.

Curare, tidak seperti zat lain, bertindak khas pada saraf dan otot. Serat saraf, tisu otot, racun tidak meracuni, tetapi melumpuhkan ujung motor otot rangka.

Apabila curare dimasukkan ke dalam darah, kelumpuhan otot motorik yang perlahan, termasuk pernafasan, dada, berlaku, pernafasan terganggu, asfiksia berkembang, dan haiwan itu mati. Pengalaman ini telah menjadi hakikat fisiologi klasik dan selalu ditunjukkan kepada pelajar di kelas praktikal dalam fisiologi.

Eksperimen dengan curare menyebabkan para saintis menunjukkan bahawa antara otot dan ujung saraf ada ruang - jurang di mana, nampaknya, ada bahan tertentu yang sensitif terhadap tindakan racun curare.

Tempat "hubungan" serat saraf antara satu sama lain atau saraf yang berakhir dengan otot disebut sinaps (dari bahasa Yunani "dekat"). Berkat adanya sinaps dan bahan hipotetis di dalamnya, dapat difahami bagaimana kurare membunuh.

Sekali di dalam badan, racun itu menghilangkan zat dari sinaps keupayaan untuk menghantar dorongan dari saraf ke otot, dan dorongan, berjalan melalui saraf dan sampai ke ujungnya, tidak dapat melompati jurang terbentuk - celah sinaptik. Sebab itu otot tidak aktif.

Claude Bernard tidak hidup untuk melihat masa ketika bahan hipotesis sinaps yang diramalkan olehnya ditemui.

Respons video

Video ini akan membantu anda mengetahuinya.

Jawapan pakar

Kamus Ensiklopedik Kecil Brockhaus dan Efron

Curare, Amerika Selatan. racun anak panah, disediakan., gambar utama., dari kulit tumbuhan Strychnos toxifera. Orang Indian Guiana dan Sungai Amazon menggosok mereka dengan hujung anak panah. Racun itu melumpuhkan ujung saraf motor dari semua otot yang dililit, dan diikuti. dan otot menguruskan.

bernafas, dan kematian datang dari mencekik dengan kesedaran yang hampir tidak terganggu. Pada dos yang sangat kecil, adalah mungkin untuk kembali hidup dengan mengekalkan seni. pernafasan (racun dikeluarkan oleh buah pinggang). Untuk keracunan, calar di kulit sudah cukup. Ia digunakan dalam amalan fisiologi.

Orang Mexico sahaja dia orang Perancis!

Saya tidak akan cakap. Nick Pts mencurigakan dan tidak ada gambar profil... 8-P

Strychnos toksifer. Guiana. Racun curare diekstrak dari kulit kayu. Penjalar. Kematian dalam masa satu jam dari kelumpuhan saluran pernafasan. Mengandungi curare, strychnine.

Stryhnos Ignaci. Filipina. Pokok kecil, biji mengandungi brucine. Kejang.

Strychnos. Jawa. Perdu gunung tinggi. Strychnine atau brucin dalam daun, biji, akar.

Strychnos colubrin. Jawa, Timor. Pokok gunung. Mengandungi strychnine, brucin. Kejang.

Stropanthus Hypidus. Afrika Barat Memanjat tanaman, sehingga 6 kaki. Mengandungi strofancin. Asthenic.

Curare adalah racun panah Amerika Selatan yang disediakan terutamanya dari kulit tanaman lat. Strychnos toxifera. Orang Indian Guiana dan Sungai Amazon menggosok mereka dengan hujung anak panah.

Racun itu melumpuhkan ujung saraf motor dari semua otot yang bertali arus, dan akibatnya otot yang mengawal pernafasan, dan kematian disebabkan oleh sesak nafas dengan kesedaran yang hampir tidak terganggu.

Pada dosis yang sangat kecil, mungkin untuk kembali hidup dengan mengekalkan pernafasan buatan (racun dirembeskan oleh buah pinggang). Untuk keracunan, calar di kulit sudah cukup. Ia digunakan dalam amalan fisiologi.

Subspesies Tubo-curare (Pipa curare)

Ekstrak itu diletakkan dalam tabung buluh sepanjang 25 cm dan digunakan untuk melumasi anak panah ketika menembak dari busur sambil memburu binatang kecil. Komponen utama adalah alkaloid dari akar lat. Chondrodendron tomentosum Ruiz et Pav. keluarga Menispermaceae.

Oleh kerana curare, yang dibungkus dalam tabung buluh, mempunyai kesan farmakologi terkuat, alkaloid utama diberi nama tubocurarine. Hidroklorida digunakan dalam pembedahan untuk merehatkan otot rangka. Tubocurarine chloride juga digunakan untuk mengobati tetanus dan kejang pada keracunan strychnine..

Pot-curare (Pot curare) Ekstrak diletakkan di dalam pot kecil tanah liat yang tidak terbakar dan digunakan dalam memburu burung.

Anak panah cahaya kecil dipotong dari urat daun telapak tangan, hujungnya yang tajam dilumurkan dengan racun; anak panah diletakkan di dalam tabung buluh yang berlubang, yang berfungsi sebagai "senapang", dan anak panah diterbangkan, menunjuk ke arah burung, yang, disentuh oleh anak panah diam, jatuh dengan batu. Untuk resipi ini, kulit kayu lat digunakan. Strychnos castelniaeana Wedd. dan mungkin jenis lat. Chondrodendron.

Kalabash-curare (Labu curare) Disimpan dalam buah-buahan semangkuk labu kecil. Ekstrak ini paling beracun dan digunakan untuk anak panah dan ujung tombak ketika memburu binatang besar dan semasa operasi ketenteraan. Komponen ekstrak yang paling penting adalah alkaloid dari kulit pokok lat yang sangat beracun. Strychnos toxifera schomb.

Racun kulit - batrachotoxin - pada katak pokok Amerika Selatan, cacing kayu dan pendaki daun, sepuluh kali lebih beracun daripada racun ular. Untuk membunuh seseorang, seratus miligram racun ini sudah cukup, ini adalah penurunan yang tidak dapat dilihat. Racun tepat katak ini melincirkan anak panah mereka.

Curare dan katak dilapisi, sekali lagi mereka menghancurkan ulat dan mereka sepertinya menyebut racun ini sebagai muangwe, tapi mungkin aku salah

Curare, Amerika Selatan. racun anak panah, disediakan., gambar utama., dari kulit pokok Strychnos toxifera. Orang Indian Guiana dan Sungai Amazon menggosok mereka dengan hujung anak panah. Racun itu melumpuhkan ujung saraf motor dari semua otot yang dililit, dan diikuti. dan otot menguruskan.

bernafas, dan kematian datang dari mencekik dengan kesedaran yang hampir tidak terganggu. Pada dos yang sangat kecil, adalah mungkin untuk kembali hidup dengan mengekalkan seni. pernafasan (racun dikeluarkan oleh buah pinggang). Untuk keracunan, calar di kulit sudah cukup. Ia digunakan dalam amalan fisiologi.

Racun untuk memburu, berperang dan perang telah digunakan oleh manusia sejak dahulu kala. Semua orang primitif menggunakan racun tumbuhan atau racun ular, serangga dan wakil dunia binatang lain untuk anak panah mereka, dan sering untuk pedang..

Orang-orang India di Amerika Selatan, yang tinggal di sungai Amazon dan Orinoco, telah lama menggunakan racun untuk memburu dan berperang, yang disebut kurare, urari atau pencuri, dengan mana mereka mengotorkan hujung anak panah. Dalam penampilan, ini adalah gumpalan warna coklat keabu-abuan atau jisim berkilat gelap.

Racun disimpan oleh suku yang berlainan di labu labu khas, tabung buluh atau periuk tanah liat kecil. Cara curare dibuat dirahsiakan oleh penduduk asli, dan tidak hanya di setiap suku, tetapi di setiap keluarga ada resep, yang sering diketahui hanya oleh satu anggota keluarga.

Racun itu diperoleh dengan cara yang panjang dan sukar, memerhatikan serangkaian upacara, terutama dari dua spesies tumbuhan: satu dari keluarga loganieva (Strychnos toxifera), dan yang lain dari keluarga chondrodendron (Chondrodendron tomentosum). Apabila curare memasuki darah, kelumpuhan motor dan kematian dari penangkapan pernafasan.

Orang India tahu dos curare yang diperlukan untuk memburu atau berperang. Sekiranya mereka ingin menghidupkan musuh, mereka menggunakan dos yang menyebabkan imobilisasi sementara.

Semasa ekspedisi kedua ke Afrika Selatan, pengembara dan mubaligh Inggeris David Livingston pada tahun 1859 menyaksikan orang asli mengayunkan anak panah mereka dan memburu halangan dengan ekstrak dari tanaman yang mereka sebut "komba".

Rakan Livingston, ahli botani terkenal John Kirk, mengaitkan tanaman ini kepada keluarga strophants. Kesan racun pada jantung ditemui oleh anggota ekspedisi tanpa diduga, dengan pencemaran berus gigi secara tidak sengaja dengan racun anak panah ini.

Hanya bertahun-tahun kemudian, pekerja pos perdagangan Inggeris di Nigeria berjaya mendapatkan racun untuk penyelidikan. Ia dinyatakan dalam Strophanthus kombé, dan kemudian dalam jenis strophanthus lain, prinsip aktif - glikosida beracun, yang disebut strophanthin, dalam dos besar yang menghentikan kerja jantung.

Seperti glikosida jantung yang lain, strophanthin adalah ubat yang sangat berharga dalam rawatan penyakit jantung..

Livingston menulis bahawa bushmen Afrika, yang tinggal terutama di gurun Kalahari, menggunakan, sebagai tambahan untuk menanam racun asal haiwan, seperti bagian dalam ulat beracun, yang mengingatkan pada racun ular.

Sebilangan suku menerima campuran racun tumbuhan dan haiwan. Racun yang kuat ialah jus susu tumbuhan dari keluarga euphorbiaceae, dicampur dengan racun ular, labah-labah hitam atau kumbang beracun.

Racun penembak pir Afrika Tengah, yang mengandungi campuran semut merah, sangat kuat sehingga satu anak panah membunuh seekor gajah.

Telah diketahui bahawa banyak racun orang Bush terpelihara dengan baik: pakar toksikologi Jerman Louis Levin mendapati bahawa racun itu, yang telah berada di Muzium Berlin selama 90 tahun, tidak kehilangan aktivitinya selama ini..

Racun panah dari beberapa suku Jawa, Borneo dan pulau-pulau lain di Indonesia diperoleh dari pohon keluarga murbei: pohon upas, atau anchara (Antiaris toxicaria). Prinsip aktifnya, glikosida beracun yang terkandung dalam jus susu, disebut antiarina.

Cerita mengenai sifat beracun dari Anchar dilahirkan di Jawa, di mana pokok itu tumbuh di lembah yang tidak berpenghuni kerana pelepasan asap beracun dari celah-celah di bumi, yang menyebabkan kematian haiwan yang terlalu dekat.

Lembah-lembah yang mematikan di pulau terbentuk di sekitar kawah gunung berapi, mengeluarkan wap belerang dalam jumlah yang bahkan haiwan besar mati; sungai dan tasik dipenuhi dengan sebatian sulfur, dan ikan tidak dapat tinggal di sana.

Piggie Mbuti di Afrika Tengah masih menembak burung dan monyet dengan anak panah racun.

Racun curare

Poison curare adalah bahan legenda yang ditakuti oleh semua penjajah Amerika Selatan pada abad ke-16 tanpa kecuali. Itu sudah cukup untuk mendapatkan sedikit goresan dari anak panah orang asli untuk mati yang aneh dan misteri.

Orang Indian Amerika Selatan Guiana telah lama belajar menggunakan flora yang tumbuh subur di Amazon untuk mempermudah perburuan mereka terhadap haiwan dan burung. Tumbuhan seperti Chondrodendron tomentosum creeper dan pokok malar hijau Strychnos toxifera membantu mereka dalam hal ini..

Ini adalah 2 sumber utama curare, bagaimanapun, komposisi toksin yang diperoleh dari tumbuhan dan haiwan beracun lain dengan kesan yang serupa ditambahkan ke dalam campuran. Asas racun dibuat dari bahagian tanaman yang dihancurkan yang direbus dengan api kecil..

Setelah menambahkan semua komponen yang diperlukan, campuran pelekat beracun dengan warna, bau dan tekstur resin diperolehi. Dia melumurkan anak panah kecil yang terbuat dari daun sawit dan mengirimnya ke sasaran dengan tabung buluh.

Hampir 100 tahun kemudian, setelah penakluk Sepanyol dan Portugis pertama kali memasuki wilayah orang Guiana India, pengembara Inggeris Walter Raleigh dapat melihat dan menguji kesan curare tanpa akibat yang membawa maut.

Pada tahun 1617, dia jatuh ke hutan Orinoco, mengambil panduan dari penduduk asli. Menyedari cara memburu dan senjata yang tidak biasa yang membunuh haiwan walaupun dengan cedera sedikit pun, dia berusaha untuk menyelidiki curare secara bebas.

Beberapa titisan racun jatuh ke dalam darah menyebabkan kehilangan kesedaran yang lama.

Tidak lama kemudian, orang Perancis Charles Marie de la Condamen mengunjungi lembangan Amazon. Dia dapat mencuri sampel racun dan teknologi penyediaannya dari orang India, dan kemudian membawa rahsia curare ke Eropah. Tetapi sehingga pertengahan abad ke-19, para saintis tidak dapat menjelaskan tindakan racun dengan tepat dan mencari dari mana pokok itu diperoleh.

Hanya Claude Bernard, setelah menerima sampel curare dari Napoleon III, yang dapat memberikan jawapan pertama untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Dan sejak tahun 1942, terima kasih kepada orang Kanada Harald Griffith dan Enid Johnson, didapati bahawa curare adalah racun yang dapat menyelamatkan nyawa. Berkat kajian mereka, doktor mengembangkan relaksan otot.

Sekiranya anda menjumpai pokok dari mana racun curare diperoleh dan merasakan mana-mana bahagian tanaman ini, anda sukar mendapat racun. Lebih-lebih lagi, walaupun setelah semua manipulasi dukun, isi periuk, labu dan paip dapat dimakan hampir dengan selamat dalam kuantiti apa pun.

Rahsianya adalah bahawa racun tidak menembusi tubuh melalui membran mukus. Oleh itu, anda boleh memakan mangsa yang beracun dengan selamat, menikmati curare sebagai rempah yang mengubah daging menjadi makanan istimewa, memberikan kelembutan dan aroma segar.

Tindakan racun ini bertujuan untuk merehatkan dan melumpuhkan otot. Pada masa yang sama, sistem saraf pusat tidak terjejas, iaitu, haiwan dan manusia yang terjejas terus merasakan dan merasakan semua yang terjadi padanya. Kematian biasanya berlaku ketika otot sistem pernafasan berehat..

Tercekik hanya dapat dicegah dengan pernafasan buatan. Ia mesti diteruskan sehingga buah pinggang mengeluarkan sebahagian besar curare dari badan. Rahsia kesan racun yang tidak biasa adalah bahawa ia tidak terkena otot dan saraf. Curare hanya menyekat isyarat dari neuron pada masa penghantarannya ke serat otot.

Oleh itu, perintah otak tidak sampai ke "tujuan".

Berkat banyak kajian, para saintis akhirnya dapat menemui bahan yang dapat menekan kesan "racun burung". Mereka dipanggil Neostigmine dan Physostigmine. Anda juga boleh menggunakan perencat kolinesterase untuk tujuan ini. Tetapi yang lebih menarik bagi doktor adalah penggunaan curare untuk tujuan perubatan.

Di samping itu, pada tahun 1920-an, saintis Itali Beauvais dapat membuat jenis curare yang kurang berbahaya - bahan gallamine. Tindakan racun ini lebih mudah dikendalikan dan boleh digunakan dengan risiko yang lebih rendah untuk kesihatan pesakit..

Gallamine kini merupakan rawatan yang terkenal untuk penyakit Parkinson. Usaha doktor moden bertujuan untuk mencipta pil yang mempunyai kesan curare.

Elatin dan Condelphine diambil secara lisan untuk rawatan tetanus, hiperkinesis, sklerosis berganda dan penyakit lain.

Curare racun yang mematikan - cara penggunaan

Kategori: Racun dan Racun

Racun curare dianggap sebagai bahan toksik terkuat yang diperoleh manusia dari tumbuhan berbahaya. Kompaun yang berbahaya telah menimbulkan rasa takut pada orang sejak zaman kuno. Itu dibuat oleh orang India dengan cara tertentu, melakukan ritual tertentu. Dari pokok mana racun curare berasal? Apa itu, adakah ia benar-benar berbahaya dan adakah ia menyebabkan berlebihan?

Apa aplikasi ini

Curare racun telah digunakan oleh suku-suku di Amerika Selatan sejak zaman dahulu lagi. Orang Asli dan India menggunakan sebatian berbahaya untuk memburu haiwan. Sumber utama toksin ini dianggap sebagai pokok anggur yang serupa dengan batang pokok. Ia disebut curare, racun itu menerima nama tepat kerana itu. Hanya dukun yang berhak memasak alat seperti itu, skema memasak itu dilarang keras.

Liana tergolong dalam keluarga Loganiev, yang sering dijumpai di Amerika Selatan. Ia adalah pokok malar hijau. Batangnya berkayu, diameternya sering mencapai sepuluh sentimeter. Daun tumbuhan besar, berbentuk hati. Satu sisi licin, di sisi lain terdapat cerucuk lembut pendek. Bunga dan buah-buahan kecil yang menjalar.

Walau bagaimanapun, suku yang berbeza menggunakan tumbuhan yang berbeza untuk menyiapkan racun, sehingga para saintis tidak dapat menentukan sejak lama racun curare dihasilkan. Untuk tujuan ini, kami menggunakan tanaman chilibuhu (muntah), chondodendron.

Penyelidikan racun oleh orang Eropah

Toksin itu ditemui lapan puluh tahun yang lalu. Saintis Amerika Walter Raleigh mengkaji orang Asli. Semasa kajian, dia menyedari bahawa mereka menggunakan beberapa jenis bahan yang membunuh haiwan dalam beberapa saat. Dia berjaya mendapatkan beberapa tetes curare, merasakannya dan hilang kesedaran untuk masa yang lama. Jumlah racun kecil untuk membunuhnya..

Setelah beberapa lama, saintis Perancis Charles Marie de la Condamen berjaya mencuri beberapa sampel racun dan teknologi pembuatannya..

Kemudian, para saintis untuk sekian lama mengkaji bahan tersebut, tetapi pada awal abad kesembilan belas mereka tidak dapat memahami teknologi dan menentukan sumber toksin tersebut. Tentukan komposisi ternyata hanya dengan Napoleon III.

Sejak empat puluhan abad kedua puluh, racun curare telah digunakan untuk tujuan perubatan..

Cara mendapatkan racun ini

Racun curare diperbuat daripada apa? Tanaman kering tidak menarik minat penduduk asli. Racun curare diperoleh dari pokok anggur yang baru dipetik. Bagi orang Asli dan India, membuat toksin adalah tindakan yang suci, jadi mereka bersedia untuk melakukannya..

Orang yang akan terlibat dalam pengambilan curare telah berpuasa untuk beberapa waktu - mereka makan makanan tertentu, mereka selalu diam dan tidak mempunyai hubungan dengan wanita.

Proses pembuatan mengambil masa sekurang-kurangnya lapan hari. Pada hari pertama, pokok yang dikumpulkan untuk racun curare dibersihkan dan digiling ke keadaan lembap. Pada hari kedua pada waktu petang, api dibuat di mana bahan beracun mula dimasak..

Perhatian mesti diambil untuk memastikan bahawa api kecil dan berterusan. Pada waktu pagi api dipadamkan, dan racun dibiarkan selama beberapa hari lagi. Selepas waktu ini, ritual diulang. Sediakan racun hanya pada waktu malam. Racun lain (tumbuhan, ular, katak) ditambahkan ke dalam bekas cecair untuk meningkatkan kesan curare. Semasa memasak, orang ramai diam, wanita dilarang mendekati tempat suci.

Seperti artikel: "7 Herba Beracun Teratas untuk Manusia".

Setelah semua manipulasi dilakukan, kandungan konsistensi likat dan warna coklat gelap tetap ada di dalam periuk. Ia disimpan di dalam periuk tertentu dan digunakan bukan hanya untuk berburu, tetapi juga untuk pertukaran dengan suku lain..

Jenis Curare

Terdapat beberapa jenis toksin. Curare dibuat dari pelbagai kombinasi racun dan digunakan untuk tujuan yang berbeza. Menyimpannya dalam tiga cara.

  • Paip (tubo-curare) dianggap jenis utama bahan berbahaya. Mereka menyimpannya di batang buluh berongga, mencapai dua puluh lima sentimeter. Digunakan untuk menggunakan kepala panah dan membantu membunuh haiwan kecil.
  • Potty (pot-curare). Toksin tersebut disimpan dalam periuk tanah liat tertentu dan digunakan untuk memburu burung. Racun itu tidak digunakan pada anak panah, tetapi pada anak panah kecil yang ditiup melalui tiub khas. Sasaran berjaya dicapai dengan pantas dan tidak dapat didengar.
  • Labu (Kalabash-curare). Kompaun ini dianggap paling kuat. Penyimpanan dilakukan dalam buah labu, bahan itu digunakan untuk tujuan ketenteraan dan ketika memburu binatang besar. Racun itu digunakan pada tombak dan anak panah. Bahkan calar sudah cukup untuk organisma hidup mati dengan cepat tetapi menyakitkan. Semasa menyediakan racun seperti itu, racun lain sering ditambahkan ke dalam tong untuk meningkatkan daya merosakkannya.

Orang Asli dan India selalu tahu dengan tepat racun mana yang harus digunakan untuk keracunan. Berkat ini, mereka dapat membunuh mangsa, atau hanya menghilangkan kemampuannya untuk bergerak selama beberapa waktu.

Mengapa curare begitu berbahaya?

Tidak mungkin diracun oleh jus tulen dari sebatang pokok. Malah produk yang dimasak tidak membahayakan jika dimakan. Mengapa toksin curare begitu berbahaya??

Para saintis telah lama mengkaji sifat sebatian toksik dan menunjukkan beberapa ciri. Racun itu tidak menembusi badan melalui kulit dan membran mukus, persekitaran berasid perut merosakkannya.

Oleh itu, daging haiwan yang dibunuh oleh curare dapat dimakan tanpa rasa takut. Agar sebatian berbahaya memulakan kesan maut, ia perlu memasuki aliran darah. Bahan berbahaya aktif - tubocurarine - memulakan pemusnahan tepat dari sistem peredaran darah dan memprovokasi perkembangan gejala negatif.

Racun tersebut menyebabkan keracunan dan kelumpuhan tisu otot, tetapi tidak mempengaruhi sistem saraf. Organisma hidup menyedari sepenuhnya apa yang sedang berlaku pada masa itu. Secara beransur-ansur, kelumpuhan lengkap berlaku, proses pernafasan terganggu. Toksin menyekat isyarat neuron dari otak ke serat otot.

Adalah mungkin untuk menghentikan proses semasa pernafasan buatan, lakukan sehingga racun dikeluarkan sepenuhnya oleh ginjal dari badan. Kematian akibat curare cepat, tetapi agak menyakitkan kerana kesedaran sepenuhnya mengenai proses tersebut..

Penggunaan perubatan

Kajian curare telah lama dilakukan, penawar telah dijumpai yang menghentikan kesan merosakkan racun. Walau bagaimanapun, saintis dapat menentukan bagaimana menggunakan bahan toksik tersebut untuk tujuan perubatan. Telah ditentukan bahawa mungkin untuk mengawal kesan racun pada tubuh dengan mengubah dos.

Eksperimen dilakukan terhadap penggunaan bahan tersebut semasa campur tangan pembedahan dalam anestesiologi, sebagai penenang otot. Toksin mempunyai banyak khasiat yang berguna, ia boleh digunakan untuk pelbagai penyakit.

Penyakit

  • Proses patologi di uretra, kehadiran batu;
  • gangguan saraf, sawan epilepsi, skizofrenia;
  • tetanus;
  • demam, demam;
  • memampatkan untuk lebam.

Penggunaan dalam dos kecil mempunyai kesan yang baik terhadap keadaan visual, pendengaran, dan rasa. Penglihatan menjadi lebih tajam, ada peningkatan dalam persepsi warna dan kecerahan.

Dalam perubatan rakyat, racun tidak digunakan kerana peningkatan ketoksikan. Walaupun ada kemungkinan untuk mencari tawaran di Internet untuk menggunakan racun curare dari barah, tetapi ini dipenuhi dengan kematian yang cepat akibat keracunan. Ia dibuat terutamanya di Jerman dan Sweden. Rawatan dengan bahan seperti itu tidak dapat diterima pada orang dengan buah pinggang, hati dan tekanan darah rendah..

Poison curare adalah salah satu bahan yang paling berbahaya di planet ini. Sebilangan kecil titisan boleh membunuh seseorang, jadi sambungan ini tidak tersedia secara komersial. Kehadiran sifat berguna memungkinkan untuk menggunakan curare untuk tujuan perubatan.

Video: lebih lanjut mengenai tumbuhan beracun

Apa Nama Pokok Evergreen Dari Mana Poare Curare Berasal (8 Huruf)?

Orang India melincirkan kepala panah dengan racun kuat yang mempengaruhi seseorang. Apakah nama pokok malar hijau dari mana racun Curare diperoleh? 8 huruf.

Orang India Curare Poison Arrows Pohon Evergreen

Curare adalah ramuan orang India yang sangat terkenal. Strychnine, yang merupakan komponen utama curare, membunuh mangsa secara perlahan, sehingga dia sedar. Strychnine terdapat dalam banyak spesies tumbuhan dari genus Strychnos. Pokok Chilibuch kecil mengandungi jumlah maksimum racun ini dalam biji. Oleh itu, ia mempunyai nama kedua: muntah. 8 huruf jawapan: Chilibuha

Racun ini mempengaruhi sistem motor, tetapi tidak sedar. Mangsa mati dengan kesakitan dan perlahan. Orang India menggunakan racun ini untuk memburu..

Diyakini bahawa haiwan yang dibunuh oleh anak panah ini dapat dimakan tanpa rasa takut akan keracunan dengan racun. Poison Curare dibuat dari campuran tanaman yang berbeza.

Curare dibuat dari tumbuh-tumbuhan seperti Strychnos, Chondodendron, Chilibuha dan lain-lain. Dalam kes kami, jawapan yang betul adalah tanaman - CHILIBUHA

Racun curare digunakan oleh orang India untuk pemburuan yang lebih berkesan - kepala panah yang dibasahi dengannya jelas bahaya manusia - haiwan itu tidak dapat mengeluarkan racun dari luka, ia pasti masuk ke dalam darah, yang menyumbang kepada kematian yang tidak dapat dielakkan (dan, lebih-lebih lagi, sangat menyakitkan) dari mangsa kulit merah yang inventif. Walaupun begitu, curare tidak menjadi racun yang kuat untuk meracuni daging mangsa - ia cukup sesuai untuk makanan. Pokok, yang merupakan sumber ramuan yang mematikan, disebut "Chilibuha" (juga dikenal sebagai "Muntah") dan tumbuh di hutan tropika, mencapai ketinggian dua belas meter.

Curare adalah racun di mana orang India melincirkan hujung anak panah mereka, sehingga menjadikannya mematikan. Dan mereka menyiapkan racun ini dari kulit pokok Strychnos (Latin: Strȳchnos toxifēra). Menurut penduduk tempatan, daging haiwan yang dibunuh oleh anak panah yang diracun dianggap sebagai makanan istimewa. Sejak memasak, ia menjadi lebih lembut dan enak, dan lebih lembut.

Orang India membuat curare racun paling kerap dari kilang strychnos. Racun itu diperoleh dari akar dan batang, yang mengandungi bahan toksik strychnine dan brucin. Alkaloid yang sama (strychnine dan brucine) juga terdapat pada spesies lain dari genus Strychnos - pokok chilibuch, terutama dalam benihnya, yang disebut kacang muntah.

Dengan racun, curare perlu berhati-hati, cerita mengenainya terdengar sangat menakutkan. Penipuannya terletak pada kenyataan bahawa anak panah yang tajam, dilumurkan dengan racun, segera menumpahkan darah dengan racun. Ia hampir seperti gigitan ular. CHILIBUHA adalah jawapan yang tepat.

Dan untuk mengesahkan jawapannya.

jadi menurut klasifikasi saintifik tumbuhan ini disebut, dan dalam terjemahan Rusia kedengarannya seperti strychnos. Racun disediakan dari kulit kayu. dalam keterangan racun, ada nama lain - chiliibuha. Untuk kes kami, nama kedua sesuai - CHILIBUHA.

Sejujurnya, sehingga hari ini saya tidak tahu jawapan untuk soalan ini, jadi saya terpaksa mencari jawapan di google. Dan ternyata jawapan untuk soalan ini akan menjadi tanaman chiliibuha. Walaupun saya pernah mendengar bahawa orang India mengacukan kepala panah dengan racun yang mereka dapatkan dari tanaman mana, tetapi saya masih tidak ingat.

Poison Curare terkenal kerana sistem otot terjejas. Maksudnya, mangsa tidak boleh bergerak sama sekali. Baiklah, semua kepekaan tetap ada, iaitu rasa sakit dirasakan. Tumbuhan ini dari mana racun diasingkan disebut Chilibuha..

Poison Curare bukan sahaja racun yang mematikan, tetapi juga racun yang sangat mengerikan, kerana mangsa meninggal dunia dengan kematian yang menyakitkan.

Strychnine, ini adalah komponen utama racun, tidak mempengaruhi minda, tetapi fungsi motornya, iaitu, mangsa tetap dalam keadaan sedar sehingga dia mati.

Orang India melincirkan hujung anak panah mereka dengan racun ini, dipercayai bahawa haiwan yang dibunuh oleh anak panah seperti itu sesuai untuk makanan. Racun dibuat dari kulit tumbuhan yang dipanggil - CHILIBUHA.